Saat Irisan Kematian Begitu Tipis

20190305_170519-01
Photo captured by. Harry Anggie

Never forget how blessed you are to see another day.” – Anonymous

Dalam hidup ini, betapa sering kita mendengar, membaca, dan melihat orang-orang yang ‘lolos’ dari kematian—mungkin salah satunya kita sendiri yang mengalami peristiwa ‘lolos’ dari kematian. Saya beberapa kali memiliki pengalaman ‘lolos’ dari kematian, setidaknya empat kali selama saya hidup.

Pertama, saya pernah tenggelam ketika masih kecil. Saat itu, saya belum bisa berenang. Namun saya terbiasa bermain di pinggiran kolam dan berpegangan pada dinding-dinding kolam. Saya pikir, itu cara yang paling aman untuk bisa tetap main di dalam air tanpa takut tenggelam.

Lalu, saya ke luar dari kolam dan berdiri di pinggir kolam. Suasana kolam saat itu cukup ramai. Banyak orang-orang berenang, termasuk anak-anak seusia saya. Tiba-tiba, ada yang mendorong saya ke kolam. Saya meronta-ronta, berupaya naik ke permukaan. Namun hasilnya nihil. Saya berkali-kali minum air kolam hingga saya batuk. Mata saya terasa perih. Saya sulit bernapas.

Semakin saya berusaha keras naik ke permukaan, semakin saya kesulitan untuk bernapas. Saya tidak berharap banyak. Mungkin itu akhir hidup saya. Namun tiba-tiba seseorang mengangkat tubuh saya lalu mendorong ke pinggir kolam. Saya hampir tidak sadar diri. Namun beruntung saya selamat.

Saya tidak tahu siapa yang menyelamatkan saya pada insiden itu. Namun saya sungguh berterima kasih. Andai saja saya mengenalnya, saya akan sampaikan ungkapan terima kasih secara langsung. Kebaikannya akan selalu saya kenang hingga kapanpun. Terima kasih wahai pahlawan masa kecil saya.

Sejak kejadian itu, saya bertekad untuk bisa berenang. Saya rutin untuk belajar berenang hingga akhirnya saya benar-benar bisa berenang. Senang rasanya bisa berpindah dari satu titik ke titik lain, entah itu di kolam, sungai, ataupun laut tanpa harus takut tenggelam.

Kedua, saya dan teman-teman saya pernah nyaris ditabrak kereta api saat melewati jalan yang menjadi perlintasan kereta api. Tidak ada petugas yang berjaga, tidak ada palang pintu kereta api, dan tidak ada sirine sebagai tanda kereta api akan melintas. Mobil kami melaju melewati perlintasan kereta api. Tidak ada rasa khawatir karena memang jalanan sepi dan tidak ada tanda-tanda bahaya. Namun tidak berselang lama, kereta api lewat. Jantung saya berdegup kencang. Saya rasa kondisi yang sama juga dialami teman-teman saya. Kami mengucap syukur karena ‘lolos’ dari kematian. Terima kasih, Tuhan.

Ketiga, kejadian ‘lolos’ dari kematian juga terjadi saat berada di dalam mobil. Masih lekat di benak saya, pada 30 September 2009, tiba-tiba bumi bergoncang begitu hebat. Saya dan keluarga berada di dalam mobil menuju kota Padang.

Saat itu, momen Hari Raya Idul Fitri. Saya pulang kampung. Kami sekeluarga baru saja mengunjungi rumah saudara yang ada di Painan, Pesisir Selatan. Jalanan dari Painan menuju Padang tidak begitu besar, hanya cukup dilewati dua mobil dari arah yang berlawanan. Kondisi jalan bisa dikatakan cukup ekstrem lantaran berada di antara tebing batu dan jurang yang langsung mengarah ke laut. Gempa membuat mobil kami oleng. Namun beruntung masih bisa dikendalikan dengan baik.

Lalu, pemandangan seketika berubah begitu menyeramkan. Batu-batu di atas bukit yang berukuran besar berjatuhan dan nyaris meniban mobil kami. Semua orang di dalam mobil berteriak. Kondisi saat itu mengingatkan saya pada salah satu adegan dalam film “Knowing” (2019) yang dibintangi Nicolas Cage, saat ia dan anaknya berada di dalam mobil dan berupaya terhindar dari jilatan gelombang panas.  

Perlahan, getaran gempa mulai berkurang. Batu-batu dari atas bukit juga tidak lagi berjatuhan. Kami melanjutkan perjalanan dengan sangat hati-hati dan pelan-pelan. Baru beberapa meter jalan, kami melihat pemandangan yang memilukan. Seorang pengendara sepeda motor tertiban batu yang berukuran besar. Sudah dipastikan ia tidak selamat. Tragis.

Keempat, kejadian ‘lolos’ dari kematian baru beberapa waktu lalu saya alami, tepatnya pada Minggu, 17 Maret 2019, saat penerbangan dari Balikpapan ke Jakarta. Sesuai jadwal penerbangan, pesawat saya seharusnya take off pukul 19.45 WITA. Namun ketika berada di ruang tunggu, ada pengumuman dari maskapai bahwa terjadi keterlambatan penerbangan sekitar 45 menit lantaran ada kendala teknis. Pukul 19.56 WITA, pesawat sudah bisa dinaiki penumpang dan siap lepas landas. Setelah kurang lebih 35 menit terbang, tiba-tiba ada pengumuman dari awak kabin yang mengatakan pesawat memiliki masalah teknis khususnya pada kemudi kendali otomatis sehingga terpaksa harus memutar balik ke Balikpapan.

Tangan saya berkeringat, saya mulai berpikir buruk, “Bagaimana jika hal buruk terjadi pada pesawat yang saya tumpangi?” Saya melepas headphone yang sedari tadi menempel di daun telinga. Zac Efron dan Zendaya masih saja terus bernyanyi, “…How do we rewrite the stars? Say you were made to be mine? Nothing can keep us apart. ‘Cause you are the one I was meant to find…”

Saya berusaha tenang, berusaha menghalau pikiran buruk, seraya berdoa. Saya hanya bisa pasrah, berharap Tuhan melindungi kami semua. Jika memang memang kematian sudah di ambang mata, saya bisa apa?

Pesawat memutar balik menuju Balikpapan. Semua orang tampak khawatir. Kami merapal doa, benar-benar berharap bisa mendarat dengan selamat di Balikpapan. Alhamdulillah, roda pesawat menyentuh landasan bandara. Kami semua selamat.

Semua penumpang satu persatu turun dari pesawat, melewati lorong menuju counter check-in. Pihak maskapai mengatakan bahwa tidak ada lagi penerbangan ke Jakarta. Penerbangan kami merupakan penerbangan terakhir. Mau tidak mau harus diundur hingga besok pagi.

Para penumpang antre untuk mengatur ulang jadwal penerbangan mereka. Ada yang memilih jadwal penerbangan pertama pada esok hari, ada yang siang, dan ada pula yang marah-marah kepada petugas maskapai lantaran jadwal perjalanan mereka jadi kacau. Namun saya pikir, keputusan pilot untuk kembali ke Balikpapan merupakan keputusan yang paling tepat. Bagaimana jika pihak maskapai tetap memaksakan penerbangan ke Jakarta? Tidak ada yang bisa jamin bahwa kami akan selamat. Sangat berisiko. Saya tidak ingin seperti penumpang lainnya yang mengeluh, protes keras, bahkan memaki-maki petugas maskapai. “Sudah sampai selamat kembali di Balikpapan saja saya sudah tenang,” saya membatin.

Beberapa kejadian ‘lolos’ dari kematian yang pernah saya alami membuat saya merenung bahwa sejatinya kematian akan selalu mengikuti manusia hingga kapanpun. Hanya kita tidak diberi kuasa oleh Tuhan kapan kematian benar-benar menghampiri kita dan berkata, “Saatnya kamu mengucapkan selamat tinggal pada dunia.”

Terkadang, saya sering memikirkan kematian dan berharap kematian segera menyapa saya pada usia yang masih muda. Saya teringat puisi yang ditulis Soe Hok Gie, “Nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah umur tua. Rasa-rasanya memang begitu. Bahagialah mereka yang mati muda.”

Entahlah, mungkin saya belum menemukan Ikigai – a reason for living atau mungkin saya hanya merasa lelah; melihat dunia yang semakin tidak nyaman untuk ditinggali, kekhawatiran akan banyak hal, dan semakin lama hidup maka akan semakin banyak dosa yang saya perbuat. Mungkin kematian satu-satunya jalan untuk mengistirahatkan pikiran dan perasaan saya. Namun saya juga khawatir bahwa saya tidak benar-benar siap untuk mati muda. Bekal saya untuk kehidupan berikutnya belum banyak. Mungkinkah di kehidupan berikutnya akan lebih menyenangkan?

Buku “Ikigai: The Japanes Secret to a Long and Happy Life” (2016) yang ditulis oleh Héctor García and Francesc Miralles mengemukakan gagasan bahwa setidaknya ada empat alasan mengapa kita harus terus bertahan untuk hidup, yaitu mission, vocation, profession, dan passion yang juga dibingkai dalam empat pertanyaan, “what you love, what the world needs, what you can be paid for, and what you are good at.

Barangkali ada benarnya bahwa jika kita lelah dengan hidup, mungkin kita perlu menemukan Ikigai kita sendiri dan itu sangatlah personal. Mungkin juga kita harus mengubah perspektif kita tentang hidup itu sendiri. Beruntung kita masih bisa bangun, masih bisa bernapas, masih bisa mandi, masih bisa sarapan, masih bisa datang ke kantor, masih bisa bekerja, dan banyak hal yang masih bisa kita lakukan.

Sementara di luar sana, ada orang-orang yang benar-benar berjuang untuk hidup dan itu tentulah tidak mudah. Kata sahabat saya, Harry, “Everyday is a gift grom God.” Maka balasan untuk hadiah yang diberikan Tuhan yaitu dengan cara bersyukur, menikmati hari-hari yang kita jalani walau terkadang diselingi air mata, kecewa, duka, dan perasaan-perasaan tidak mengenakkan hati lainnya. Perlakukan perasaan itu selayaknya tamu. Ia akan datang dan pergi. Ia tidak akan singgah terlalu lama. Jadi, biarkan ia hadir, biarkan ia bertamu, dan bila perlu ucapkan selamat tinggal jika memang waktunya ia harus pergi.

Jangan terlalu risaukan masa depan yang masih menjadi misteri. Hiduplah untuk hari ini, hiduplah untuk saat ini. Kita memang diminta untuk mempersiapkan masa depan. Namun yang lebih penting yaitu masa sekarang. Masa di mana kita masih bisa merasakan hembusan napas yang terasa hangat, masa di mana kita masih bisa melihat daun-daun yang berguguran, dan masa di mana kita masih bisa mendengar burung berkicau dengan merdunya.

Saya rasa, kejadian-kejadian ‘lolos’ dari kematian merupakan isyarat dari Tuhan bahwa kita masih punya waktu untuk menggapai mimpi-mimpi kita, bahwa kita masih bisa memperbaiki hubungan yang sempat retak dengan orang lain, bahwa kita masih bisa menunjukkan sisi terbaik kita kepada orang-orang yang kita sayangi.

Jangan meminta kematian menjemput lebih awal sebab tanpa dimintapun ia akan datang. Kematian tidak akan pernah datang lebih awal atau datang terlambat. Suatu saat ia akan menyapa kita pada tempat dan waktu yang tidak disangka-sangka. Untuk itu maknailah hidup selayaknya perkataan orang bijak, No matter how good or bad your life is, wake up each morning and be thankful that you still have one.

Jakarta,

18 April 2019

Menyimpan Masalah di Kantong Celana

IMG_5634
Autumn in Yogyakarta (2017) Photo by. Mahfud Achyar

“Aku amati, kamu seperti tidak punya masalah ya? Dari tadi, aku sudah cerita banyak tentang masalah-masalah yang hinggap di hidupku. Masalah pekerjaan, masalah asmara, dan masalah keluarga. Aku heran masalah datang silih berganti dalam hidupku,” ujar seorang sahabat mengganti topik pembicaraan malam itu, usai pulang kantor.

Saya pun langsung terperanjak. Sungguh, pertanyaan spontan yang keluar dari mulut sahabat saya tersebut membuat saya bingung. Seketika lidah saya kelu. Padahal, sejak tadi kita hanya fokus membahas permasalahan-permasalahan yang tengah ia hadapi. Lantas kemudian ia balik bertanya kepada saya, “Masalah kamu apa?”

Sejujurnya, saya bukanlah tipikal manusia yang ekspresif terutama ketika sedang menghadapi masalah. “Ekspresi muka kamu begitu-begitu saja ya?” timpal sahabat saya tadi.

Hmmm sepertinya itu benar. Eskpresi muka saya ya begitu-begitu saja. Tidak ada perubahan raut muka yang begitu mencolok. Jika saya bercermin, terkadang saya sulit membedakan eskpresi muka saya ketika kaget, cemas, marah, atau sedih. Mungkin tipikal manusia dengan minim ekspresi.

Bila saya dirundung masalah, saya jarang berbagi pada siapapun. Sejak dulu, saya tidak terbiasa curhat. Jika ada hal yang mengganjal di hati saya, saya hanya bisa diam, menyimpan rapat-rapat perasaan saya sesungguhnya. Bila terpaksa berbagi, saya hanya mengutarakan bagian ‘kulitnya’ saja. Mungkin ada beberapa sahabat yang membuat saya nyaman untuk bercerita banyak hal. Pada mereka, saya mengucapkan terima kasih karena sudah berkenan mendengar keluh kesah saya.

Dulu, saya berpikir, orang yang sering curhat adalah orang yang lemah. Seolah mereka tidak kuasa menanggung beban yang menggelayut di pundak mereka.

Takdinyana, ternyata prinsip kuno seperti itu terus saya pupuk dan saya rawat. Saya enggan untuk bercerita kepada siapapun, termasuk kepada keluarga saya sendiri. Saya benar-benar setertutup itu. Seolah tidak mengizinkan seorangpun tahu apa yang saya rasakan, apa yang saya alami, dan apa yang saya harapkan. Saya hanya bercerita kepada Tuhan perihal perasaan saya. Sebab, hanya Dia yang tahu apa yang sesungguhnya ada di dalam hati dan pikiran saya.

Akan tetapi, sekarang saya menyadari bahwa sesungguhnya kita perlu menyalurkan emosi kita kepada orang lain—entah itu sahabat, pasangan, atau keluarga. Kehadiran mereka mungkin tidak serta merta menyelesaikan permasalah yang kita alami. Namun ketika berbagi, hati kita merasa lega. Setidaknya kita mulai membuka diri bahwa ada orang-orang yang bisa kita percaya. Tanpa kepercayaan, kita hanyalah sekumpulan manusia yang hatinya diliputi prasangka dan curiga.

“Tidak ada masalah yang terlalu besar. Tenang, sejauh ini semuanya masih bisa ditangani dengan baik,” jawab saya diplomatis.

Kala itu, saya sama sekali tidak bermaksud berbohong kepada sahabat saya. Memang, ada beberapa masalah yang sedang saya hadapi. Namun, setelah mendengar curhat darinya, saya merasa masalah yang sedang saya hadapi tidak ada artinya.

“Setiap orang punya masalah. Bedanya hanya terletak dari cara kita menghadapinya,” kata sahabat saya yang lainnya yang bernama Dea Tantyo pada suatu ketika di Jatinangor.

Buah pikiran Dea selalu melekat di benak saya hingga saat ini. Saya amati, memang benar adanya apa yang dikatakan Dea. Setiap orang punya masalah. Tidak ada satupun manusia di dunia ini yang tidak memiliki masalah.

Ada beberapa orang bila memiliki masalah atau bermasalah dengan orang lain, mereka lantas mengumbarnya di jejaring media sosial. Sayapun bingung entah apa tujuan mereka? Mungkin untuk melampiaskan kekesalalan atau bisa jadi untuk menyindir orang yang sedang bertikai dengannya. Saya bahkan pernah menjadi orang yang disindir atau merasa tersindir ketika hubungan saya dengan teman saya sedang tidak harmonis.

Kerap kali saya juga ingin membalas sindir-menyindir di media sosial. Namun kemudian saya berpikir, “Jika saya melakukan hal yang sama, lantas apa yang membedakan saya dengannya? Saya tidak membuat perbedaan sama sekali,” saya membatin.

Seorang dosen saya yang bernama Pak Irwansyah pernah berpesan ketika sesi perkuliahan di lantai 22 di daerah bilangan Jakarta Selatan. Kurang lebih pesannya seperti ini, “Ketika kalian masuk ke dunia digital. Maka berhati-hatilah. Sebab, apa yang kalian tulis dan konten yang kalian produksi akan terekam dengan baik.”

Malam itu, usai perkuliahan, saya mulai merefleksi diri agaknya banyak hal buruk sudah saya tinggalkan di media sosial. Banyak sahutan yang takberguna dan banyak keluh kesah yang tidak pada tempatnya.

Dulu, saya sangat reaktif. Mudah sekali mengomentari apapun yang tidak sejalan dengan pemikiran saya. Semuanya saya tumpahkan di media sosial. Jika ada masalah personal pun, saya juga terkadang curhat colongan di media sosial dengan menggunakan ragam gaya bahasa agar pesannya terlihat samar.

Jika dipikir-pikir lagi, apa gunanya saya curhat di media sosial?Agar dunia tahu saya sedang sengsara? Agar dunia bersimpati kepada saya? Padahal, ketika saya curhat di media sosial, orang-orang yang membaca curhatan saya tidak benar-benar ingin membantu saya. Mereka mungkin hanya penasaran terhadap masalah saya. Sisanya hanya akan mencibir bahwa saya tidak cukup berani menyelesaikan masalah secara langsung di dunia nyata.

Seharusnya kita lebih selektif untuk berbagi resah. Seperti perkataan Charity Barnum, “You don’t need everyone to love you, Phin, just a few good people”.

Sungguh, berulang kali, kita selalu diingatkan bahwa Tuhan tidak akan menguji hamba-Nya di luar batas kemampuannya.

Jika sedang tidak punya masalah berat, nasehat tersebut begitu mudah saya terima. Namun sialnya ketika saya dirundung masalah berat, saya merasa Tuhan tidak adil kepada saya. Mengapa dari sekian milyar manusia di bumi ini sayalah yang terpilih untuk menanggung beban berat (dalam perspektif saya)? Seharusnya saya berlapang dada bahwasanya masalah seharusnya membuat saya kian kuat, kian naik kelas, dan kian hebat.

Jika saya mendapatkan masalah atau ujian yang sama, artinya saya belum layak naik level ke level yang lebih tinggi. Kata Nicole Reed, “Sometimes the bad things that happen in our lives put us directly on the path to the best things that will ever happen to us.”

Tentang menyikapi masalah secara bijak, beruntungnya saya di kelilingi oleh orang-orang yang hebat. Pada mereka saya belajar bahwa apapun masalah yang sedang kita hadapi, percayalah akan ada cara untuk menyudahinya. Semuanya akan dipergilirkan. Adalah waktu yang menjawab segalanya. Lambat atau cepat semuanya kini terasa relatif.

Jika masalah takubahnya seperti secarik kertas yang sudah remuk, maka mungkin ada baiknya kita menyimpannya di kantong celana. Suatu saat, kertas remuk itu akan kita buang. Ia akan pergi bersama aliran air hujan yang turun di penghujung April.

         Jakarta, 16 April 2018

On This Day

facebook-on-this-day-136397061517503901-150325095552

Setiap hari, Facebook selalu mengingatkan saya untuk membuka kenangan yang terjadi di masa lampau, baik berupa status, foto, video, maupun tautan.

Kenangan-kenangan tersebut terjadi pada tanggal dan bulan yang sama, hanya tahun saja yang berbeda. Logaritma yang dibangun Facebook memang patut diacungi jempol sebab kini setiap orang dapat bernostalgia atas kenangan-kenangan yang telah terjadi. Saya bergabung sebagai pengguna Facebook sejak tahun 2008. Rupanya banyak hal yang sudah terjadi: suka, duka, dan tentunya sedikit ke-alay-an.

Saya sering membuka notifikasi “On This Day”. Saya amati, ada beberapa status yang sepertinya perlu dihapus, ada foto-foto yang perlu di-untag (apa padanan bahasa Indonesia yang tepat untuk istilah ini?), serta ada juga tautan berita-berita yang nampaknya sudah tidak relevan lagi dengan kondisi saat ini.

Yepp, seperti itulah cara kerja logaritma “On This Day” yang ditawarkan oleh Facebook. Saya berhak memilih mana kenangan yang seharusnya dihapus, mana pula yang patut untuk dipertahankan dan terus diingat. Mengutip perkataan Kurt Vonnegut, “We are what we pretend to be, so we must be careful about what we pretend to be.”

Sama halnya dengan hidup, kita mungkin tidak bisa mengubah masa lalu. Sebab kita tidak ada kuasa untuk itu. Kita tidak memungkinkan untuk meminjam alat chronosphere seperti yang digunakan Alice saat melakukan perjalanan waktu (travel time). Namun kabar baiknya, kita dapat memilih dan menentukan apa yang mau kita lakukan saat ini dan masa depan.

Intinya, kita adalah tuan untuk hati dan pikiran kita. Jadi, pergunakanlah pilihan hidup kita dengan baik agar kelak kita tidak perlu menyesal atas pilihan-pilihan hidup yang sudah kita jalankan.

Be wise, be brave!

Jakarta,
23 Februari 2018.

Sorry, It’s My Fault

DSC_0626
Contemplating.

Rasanya, takada satupun manusia yang tidak pernah berbuat salah, takterkecuali manusia pertama yang diciptakan Tuhan. Ialah Adam, seorang anak manusia yang melanggar perintah Tuhan untuk tidak mendekati pohon khuldi, apalagi memakannya. Namun Adam melanggar larangan Tuhan sehingga ia dan istrinya, Hawa harus meninggalkan syurga.

Salah. Barangkali merupakan salah satu sifat yang sukar dicabut dalam diri manusia. Selama manusia masih bernapas dan masih dikategorikan sebagai manusia dalam perspektif biologis, maka ia akan terus berbuat salah. Akan terus seperti itu. Hanya mungkin intensitas dan tingkat kesalahan yang dibuat oleh manusia berbeda-beda.

  Salah. Kerap kali ia tidak diinginkan untuk menemani proses kehidupan manusia. Setiap manusia mungkin menginginkan kesempurnaan. Everything must be perfect. Padahal, ketika manusia berpikiran segala sesuatunya harus sempurna, maka ia berusaha lepas dari kodrat seorang manusia: berbuat salah.

      “All people make mistakes. But only the wise will learn from their mistakes.” – Anonymous

      Akan tetapi menjadi celaka, banyak orang yang enggan jika jari telunjuk mengarah ke mukanya: ia dipersalahkan. Lantas yang terjadi ia memasang pertahanan yang kuat. Ia takingin orang-orang mengusik harga dirinya dengan menjadi orang yang salah.

Jika begini ceritanya, semua orang tidak ingin dipersalahkan. Lantas siapa yang harus disalahkan? Apakah kesalahan itu sendiri?

Tentang mengakui kesalahan, mengapa jarang manusia enggan melakukannya. Seolah-olah menjadi orang yang salah membuat langit runtuh dan bumi bergoncang dengan hebat. Padahal, sejatinya kita mafhum bahwa manusia seringkali berbuat salah, sering kali alpa, dan sering kali membuat kecewa. Namun bukankah setiap orang berhak mendapatkan kesempatakan kedua? Everyone deserves a second chance. Namun dengan catatan, not for the same mistake. Sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang tidak ingin jatuh di lubang yang sama.

Maka jika kita memang melakukan kesalahan, untuk apa malu mengakuinya? Jadilah orang-orang yang pemberani. Jika memang terlanjur berbuat salah, introspeksi dirilah. Berbenahlah. Berkontemplasilah.

      Jika maaf takberhasil kita kantongi, beri jeda. Barangkali butuh waktu yang lama untuk seseorang ikhlas memaafkan segala kesalahan-kesalahan kita. Selalu percaya, bahwa hal baik akan selalu dibalas dengan hal-hal yang jauh lebih indah.

Tentang kesalahan, kita belajar tidak hanya meminta maaf kepada orang lain. Namun juga belajar memaafkan diri sendiri. Terkadang yang paling sulit dari semua proses rekonsiliasi kesalahan adalah berdamai dengan diri sendiri. Kerap kali hati kita hancur berkeping-keping. Rasa perih membuat kita merasa layak untuk dibenci. Membuat kita berkata, “Biarlah saya menanggung beban ini sendirian hingga takada lagi rasa sakit yang bisa dirasakan.”

Yakinlah satu hal, kesalahan-kesalahan yang kita perbuat tidak lantas membuat dunia ini benar-benar kiamat. Bukankah Tuhan Maha Pengampun? Yakini itu.

Jakarta, 6 November 2017.

 

 

 

Puluhan Januari Telah Terlewati

Processed with VSCO
Senja di Jakarta pada akhir Januari. (Foto oleh: Mahfud Achyar)

Saya adalah seorang pria pemuja kata-kata, sungguh. Saya selalu kagum dengan kata-kata yang disusun sedemikian rupa hingga menghasilkan sebuah kalimat dan paragraf yang bermakna.

Sepekan yang lalu, saya menonton film yang berjudul “The Light Between Oceans,” sebuah film yang dirilis pada tahun 2016 yang diperankan dengan sangat baik oleh Michael Fassbender dan Alicia Vicander. Film tersebut berkisah tentang seorang penjaga mercusuar dan istrinya yang tinggal di sebuah pulau bernama Janus Rock. Dua tahun setelah pernikahan mereka, pasangan tersebut menemukan kapal sekoci yang membawa dua orang penumpang; seorang pria dan bayi perempuan. Bagaimana kisah selanjutnya? Silakan ditonton.

Akan tetapi, pada tulisan ini, saya tidak ingin membahas panjang-lebar tentang film yang mendapatkan rating 7,2 oleh satu situs IMDb. Lantas, apa yang ingin saya bagikan? Belakangan ini, saya terusik dengan sebuah pertanyaan, “Apakah standar utama yang membuat suatu karya, misalnya film, layak dinobatkan sebagai karya yang fenomenal?” Lama, lama sekali saya berpikir tentang hal tersebut hingga pada akhirnya saya menemukan simpulan yang paling tepat menurut perspektif saya sendiri. Bagi saya secara personal, film yang baik adalah film yang membuat saya merenung: memikirkan setiap dialog, adegan, dan semua tanda yang ditampilkan dalam film, baik kasat mata maupun tersirat.

Salah satu kutipan pada film “The Light Between Oceans” yang membuat saya impresif yaitu, “You only have to forgive once. To resent, you have to do it all day, every day.” Ungkapan ini membuat hati saya gusar. Membuat memori masa silam hadir kembali dengan cuplikan yang lebih utuh, lebih jelas. Ada banyak luka-luka di dalam hati saya yang belum sembuh hingga sekarang. Setiap hari, saya masih merasakan luka yang sama, tidak kurang sedikitpun. Berulang kali saya mencoba melupakannya. Nyatanya tidak semudah yang saya kira. Entahlah, barangkali saya memang belum bisa ikhlas atau mungkin masih ada hal yang belum tuntas. Saya pun tidak tahu harus menerjemahkannya seperti apa perasaan yang meliputi ruang hati saya. Namun satu hal yang pasti, saya memang harus mulai memaafkan dan berdamai dengan diri saya sendiri. Terkadang saya berpikir, saya terlalu keras dengan diri saya sendiri. Mulai hari ini, saat Januari telah pergi, saya mulai mencoba menjadi diri yang baru setiap harinya. Seorang anak manusia yang ingin memiliki hidup yang bahagia.

Januari, kini entah di orbit mana engkau berada? Saya pun alfa tentang hal itu. Ada satu rahasia yang ingin saya sampaikan padamu, “Tahukah kamu, kehadiranmu sungguh berarti. Engkau berada di dua garis yang berbeda. Satu wajahmu menghadap ke masa lalu (bulan Desember), satu lagi wajahmu menghadap ke masa depan (Februari). Bisakah kau sedikit mendoakan saya?

Jakarta,

1 Februari 2017

Photo Story: “Aku dan Masa Depanku”

Oleh: Mahfud Achyar

Collage - Photo Story
Collage – Photo Story Kelas Inspirasi Jakarta 5 (Foto paling atas sebelah kiri diambil oleh: Yeni Suryati)

Sebuah pepatah mengatakan, “A picture is worth a thousand words.” Rasanya saya sependapat dengan pepatah tersebut. Terlebih pada hari Senin, (2/05/2016) lalu, saya berkesempatan mengabadikan momen berharga selama kegiatan Hari Inspirasi di SDN Cijantung 07 Pagi Jakarta Timur.

Hari Inspirasi merupakan hari di mana para relawan Kelas Inspirasi bertemu dengan siswa-siswi Sekolah Dasar untuk berbagi cerita mengenai profesi mereka.

“Bangun Mimpi Anak Indonesia,” begitulah semangat yang menggelora dalam setiap jiwa para relawan.

Mereka berkorban waktu satu hari dengan harapan agar kelak generasi penerus bangsa menjadi generasi yang mampu membuat ibu pertiwi tersenyum. Para relawan, mereka datang dari berbagai profesi dan rehat sejenak dari rutinitas pekerjaan hanya untuk memastikan bahwa Indonesia masih memiliki orang-orang baik dan masih peduli dengan dunia pendidikan Indonesia.

Mengutip perkataan Menteri Pendidikan, Anies Baswedan, “Relawan tak dibayar bukan karena tak bernilai tetapi karena tidak ternilai.” Cuti satu hari, menginspirasi seumur hidup. Hanyalah itu yang mereka harapkan. Tidak lebih, tidak kurang.

Kelas Inspirasi adalah sub-program yang digagas oleh Yayasan Gerakan Indonesia Mengajar yang memfasilitasi para profesional untuk turut ambil bagian menjadi penggerak kemajuan pendidikan Indonesia. Kendati hanya satu hari, semoga waktu yang singkat tersebut dapat memberikan secercah cahaya kebaikan demi menunaikan janji kemerdekaan Indonesia, “Mencerdaskan kehidupan bangsa!”

Tahun ini merupakan tahun ketiga bagi saya menjadi relawan Kelas Inspirasi. Saya bergabung menjadi relawan Kelas Inspirasi Depok 2 pada tahun 2014 dengan mendaftar menjadi Inspirator. Selanjutnya, berbekal pengalaman menjadi Inspirator, pada tahun berikutnya, 2015, saya beranikan diri untuk menjadi Fasilitator Kelas Inspirasi Jakarta 4.

“Menjadi relawan Kelas Inspirasi itu candu!” Tahun 2016, ketika pendaftaran Kelas Inspirasi Jakarta 5 dibuka, saya pun mendaftar pada hari pertama pendaftaran sebagai relawan Fotografer. Menjadi relawan fotografer adalah tantangan baru untuk saya. Walaupun saya sudah terbiasa dengan dunia fotografi, nyatanya mendokumentasikan kegiatan Kelas Inspirasi tetap saja membuat saya deg-degan. Saya khawatir tidak dapat menyajikan kualitas foto yang baik. Saya cemas bila kamera saya tidak berfungsi dengan baik. Namun saya beranikan diri dan berkata kepada hati saya, “Oke, saya akan melakukan yang terbaik semampu yang saya bisa.”

PS. Silakan unduh file pdf yang berisi photo story karya saya. Tautan: PHOTO STORY – AKU DAN MASA DEPANKU

Photo Story: Kelas Inspirasi Jakarta 5 “Satu Hari Kembali ke Sekolah”

Kelas Inspirasi (KI) merupakan salah satu program dari Yayasan Gerakan Indonesia Mengajar (IM). Program ini memfasilitasi para profesional untuk kembali ke sekolah khususnya Sekolah Dasar selama satu hari dengan tujuan menginspirasi anak-anak Indonesia untuk #BeraniBermimpi.

Secara sederhana, para profesional menceritakan profesi mereka kepada anak-anak SD dengan harapan kelak di masa depan mereka bisa menjadi seperti mereka atau bahkan jauh lebih hebat dari para inspirator (sebutan pengajar Kelas Inspirasi). Hal ini menjadi penting mengingat saat ini di dunia kerja begitu beragam profesi yang ada. Tidak hanya ada profesi yang populer seperti dokter, polisi, ataupun tentara. Nyatanya di dunia kerja ada profesi seperti chef, designer interior, dan masih banyak lagi.

Tahun ini, Kelas Inspirasi Jakarta kembali digelar untuk yang kelima kalinya. Bagi Kelas Inspirasi Jakarta 5, tahun ini sangat spesial karena Hari Inspirasi bertepatan dengan Hari Pendidikan Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Mei 2016.

Saya menjadi relawan Kelas Inspirasi untuk kali ketiga. Namun pada Kelas Inspirasi tahun ini, saya mengambil peran menjadi relawan fotografer (amatir) yang tergabung dalam kumpulan orang-orang hebat di Kelompok 42.

Berikut 5 foto dokumentasi ketika Hari Inspirasi di SDN Cijantung 07 Pagi Jakarta Timur:

1
Foto 1

Menunggu Upacara Bendera

Siswi-siswi SDN 07 Cijantung Pagi Jakarta Timur pada Senin, (02/05/2016) terlihat begitu antusias menunggu upacara bendera. Pada hari itu, upacara bendera di sekolah mereka berbeda dibandingkan upacara-upacara sebelumnya. Betapa tidak, pada hari itu bertepatan dengan peringatan Hari Pendidikan Nasional. Selain itu, sekolah mereka juga kedatangan para relawan Kelas Inspirasi Jakarta 5 yang akan berbagi cerita tentang profesi mereka. Bagi siswi-siswi tersebut, jelas hari itu adalah hari yang berbeda, hari yang spesial karena tidak ada PR.

 

2.JPG
Foto 2

Guru, Tidak Hanya Mengajar Namun Juga Mendidik

Gicha Graciella (27 tahun) merupakan seorang konsultan komunikasi. Ia baru pertama kali menjadi relawan Kelas Inspirasi. Ia menceritakan bahwa mengikuti Kelas Inspirasi bukan hanya tentang berbagi, namun juga sebagai bentuk komitmennya bahwa sesuatu yang baik dan berguna perlu disebarkan dengan lebih luas. Ia yakin setiap orang berilmu di negeri ini memiliki kewajiban untuk mendidik generasi mendatang. Ada satu pengalaman yang cukup berkesan ketika ia menjadi inspirator Kelas Inspirasi. Menurutnya, salah satu persoalan pelik di dunia pendidikan di Indonesia yaitu masalah bullying. Ia bercerita, “Selama saya mengikuti kelas inspirasi, saya melihat ada beberapa anak yang mendapat kekerasan verbal dari teman-temannya. Saya menyadari bahwa mendidik bukan hanya tentang mengajarkan mereka untuk mengerti mata pelajaran dan hal-hal yang bersifat teoritis.” Gicha, begitu ia akrab disapa, mengatakan bahwa mendidik adalah tumbuh bersama mereka, memahami kebutuhan mereka, dan memenuhi hak-hak mereka.

3.JPG
Foto 3

Tidak Perlu Ada Sekat Antara Guru dengan Murid

Ada ungkapan yang mengatakan, “Guru kencing berdiri, murid kencing berlari.” Predikat menjadi seorang guru memang tidak mudah. Ia menjadi contoh, ia menjadi role model untuk anak didiknya. Hubungan guru dan murid tidak hanya sebatas orang yang mengajar dan orang yang diajar. Guru dan murid juga bisa saling bersahabat. Bukankah menyenangkan memiliki guru sekaligus sahabat?

4.JPG
Foto 4

Belajar Tidak Hanya di Kelas

Annisa Aulia Handika (23 tahun) mengajak siswa-siswinya untuk belajar di luar kelas. Sebelum ia mulai mengajar, seorang siswa membuang hajatnya di kelas. Hal tersebut membuat aroma kelas menjadi tidak sedap. Ollie, begitu ia memanggil namanya, mengatakan bahwa belajar tidak perlu di ruang kelas. Siswa-siswi bisa belajar dimana saja, asalkan ia nyaman menjalani proses belajar mengajar. Profesinya sebagai Oseanografer sangat menarik antusias anak-anak. “Ini pertama kalinya saya mengikuti Kelas Inspirasi dan langsung ketagihan untuk ikut lagi,” ungkap Ollie. Selama mengajar, Ollie berulang kali mengatakan bahwa laut di Indonesia itu sangat luas dan sangat indah. Oleh sebab itu, kita perlu bersama-sama menjaga kekayaan laut yang kita punya. Mengajar itu nagih! “Saya menjadi lebih bersemangat untuk terus berbuat lebih untuk banyak orang,” ungkapnya.

5.JPG
Foto 5

Dari Balik Jendela

Saya adalah seorang relawan fotografi. Saya memang tidak menginspirasi mereka secara langsung. Sungguh, tidak sama sekali. Hal yang terjadi justru sayalah yang terinspirasi dari anak-anak sekolah dasar. Saya menangkap momen ketika mereka tertawa lepas, ketika mereka marah, ketika mereka kesal, atau ketika mereka bosan. Namun dari semua mata yang sudah abadikan dengan kamera, ada satu hal yang membuat saya merinding. Saya melihat di dalam mata mereka ada binar harapan untuk masa depan yang jauh lebih hebat, jauh lebih gemilang. Teruslah bersemangat menggapai cita-cita wahai tunas bangsa!

Demikianlah, satu hari cuti satu hari menginspirasi! Ayo #BangunMimpiAnakIndonesia

Jakarta,

10 Mei 2016

Diah Indrajati: Bekerja dengan Hati

Ir. Diah Indrajati, M.Sc., Plt Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah*

Profil beliau dimuat pada majalah “Jendela Bina Pembangunan Daerah” Edisi 5 Februari – 5 Maret 2016.

 

IMG_7744
Ir. Diah Indrajati, M.Sc. (Foto oleh: Mahfud Achyar)

 

Ada sebuah kutipan yang cukup populer di telinga kita, “People come and go. Everyone thats been in your life has been there for a reason, to teach you, to love you, or to experience life with you.” Rasanya kutipan tersebut cukup related dengan kondisi Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah (Ditjen Bina Bangda) saat ini. Betapa tidak, pada tahun 2015 lalu, Dr. Drs. Muhammad Marwan M.Si., Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah Periode 2009-2015 resmi purnabakti.

Tentunya banyak hal hebat yang telah beliau persembahkan untuk Indonesia secara umum dan Ditjen Bina Bangda secara khusus. Kepemimpinan beliau mengajarkan kita bahwa usia sosial manusia sejatinya tanpa batas. Kendati beliau sudah tidak lagi berkarya di Ditjen Bina Bangda, namun keteladanan beliau akan terus mengabadi dan akan terus dikenang.

Kini, Ditjen Bina Bangda memiliki sosok pemimpin yang baru. Seorang wanita hebat yang telah mendedikasikan hidupnya bertahun-tahun untuk mengubah wajah republik ini menjadi lebih baik lagi dari hari ke hari, dari tahun ke tahun. Seorang wanita yang juga ibu dari Wenny Indriyarti Putri dan Randita Indrayanto. Perkenalkan, beliau adalah Diah Indrajati.

Sejak awal tahun 2016, istri dari Ir. Dadang Sudiyarto ini resmi dilantik menjadi Pelaksana Tugas (Plt) Dirjen Bina Bangda. Pada hari Jumat, (26/02/2016) tim buletin “Jendela Pembangunan Daerah” berkesempatan mewawancarai beliau di ruang kerjanya di Ditjen Bina Bangda, Jalan Makam Pahlawan, No. 20, Jakarta Selatan.

Saat itu, beliau tengah mengenakan busana batik yang menjadi identitas bangsa Indonesia dan telah dikukuhkan oleh UNESCO sebagai Warisan Budaya Dunia (World Herigate). Topik pembuka obrolan dimulai dengan kisah awal karir beliau di Kementerian Dalam Negeri.

Diah, begitu beliau akrab disapa, mengatakan bahwa ia bergabung di Kementerian Dalam Negeri sejak tahun 1987. “Jadi pada tahun 1987, saya memang sudah ditempatkan di Ditjen Bina Bangda. Tadinya saya sempat satu tahun sebagai pegawai proyek. Saya penganten baru, saya bekerja untuk proyek “Upland Agriculture” kalau gak salah. Nah, kemudian di perjalanan saya mendapatkan kabar bahwa Depdagri menerima pegawai. Saya diberi tahu waktu itu oleh salah satu Kasubdit di Ditjen Bangda. Saya pun mengikuti tes dan Alhamdulillah diterima. Saya mengikuti Diklat di Jogja,” kenang Diah.

Lebih lanjut, beliau menceritakan bahwa awal-awal ia memulai karir di Kemendagri tidaklah mudah. Namun dengan tekad yang kuat, takbutuh waktu lama bagi Diah untuk belajar banyak hal tentang seluk beluk dunia birokrasi. “Kebetulan waktu itu, Kepala Bagian Perencanaan, almarhum Bapak Butarbutar seringkali meminta kita bedah buku, membaca peraturan, kemudian menulis summary tentang berbagai aturan. Setiap hari kita kumpul di ruangan untuk diskusi. Jadi memang terarah gitu,” ungkap Diah.

Sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS), ia merasa bekal sarjana yang ia miliki tidak cukup untuk menjawab berbagai tantangan yang ia hadapi di dunia kerja. Ia pun merasa terpanggil untuk melanjutkan jenjang pendidikan magister di Amerika Serikat. Ia sempat ragu untuk kuliah di luar negeri lantaran ia sudah berkeluarga dan sudah memiliki buah hati. Namun berkat dukungan penuh dari suami dan keluarga besar, ia pun akhirnya memantapkan diri untuk melanjutkan studi di California State University Fullerton.

“Dari sekian ratus yang melamar OTO Bappenas, akhirnya yang lolos kalau gak salah 2 waktu itu tahun 90-an. Prosesnya dari tahun 1987 hingga tahun 1988. Tapi pengumuman bahwa saya diterima itu tahun 1992. Selanjutnya pada tahun 1993, saya harus ikut kursus hingga lulus. Kemudian masuk lagi hingga tahap terakhir. Akhirnya, saya pun berangkat pada tahun 1994 sekolah ke Amerika. Dua tahun bersekolah, saya kembali. Kantornya waktu saya berangkat masih di Keramat Raya. Tapi waktu saya kembali sudah pindah ke sini (Kalibata, red),” jelas Diah.

Perjalanan karir Diah bisa dikatakan terbilang cukup panjang. Beliau baru mendapatkan eselon 2 pada tahun 2012. Menurutnya, persaingan di Kemendagri cukup ketat. Kendati demikian, ia tidak terlalu fokus untuk mendapatkan jabatan-jabatan tertentu. Ia hanya fokus untuk bekerja dengan baik. Ia yakin hasil tidak akan mengkhianati proses. Hal yang terpenting menurutnya yaitu bila mendapatkan tugas, maka harus amanah menjalankan tugas tersebut.

Sejak sebagai staf hingga menduduki posisi saat ini, wanita kelahiran Demak, 7 November 1958, ini membiasakan bekerja dengan hati. “Saya mencoba menekuni apa yang ditugaskan. Tidak usil kiri kanan. Fokus mengerjakan apa yang ditugaskan kepada saya ya itulah yang saya kerjakan. Saya tidak pantang bertanya. Sekarangpun jika saya tidak tahu, saya akan bertanya kepada teman-teman yang saya anggap lebih tahu,” tegas Diah.

Ia menilai bahwa posisi ia saat ini tidak banyak mengubah dirinya secara personal. Hanya ia dituntut lebih bijak, tidak mudah emosional. Ia menuturkan bahwa dulu ia kadang merasa gregetan bila ada stafnya yang bekerja tidak cekat. Namun sekarang, ia harus mampu memberikan contoh mana aturan yang tidak boleh dilanggar.

Ketika ditanya tentang pemimpin ideal, beliau menekankan bahwa seorang pemimpin harus paham substansi yang ia kerjakan dan harus mampu menjadi contoh. Dalam memimpin, ia tidak memiliki role model secara khusus. Hal ini dikarenakan ia ‘dibesarkan’ oleh banyak gaya kepemimpinan. “Yang jelas kalau dari amanah agama, kita harus mencontoh nabi besar kita, nabi Muhammad shalallahu’alai wassalam. Kita mencontoh cara kerja beliau; membedakan mana yang dinas, mana yang pribadi. Saya berusaha seperti itu walaupun tidak sempurna. Tapi saya mencoba mengambil contoh-contoh dari beliau,” ungkap Diah.

Berkaitan dengan harapan Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo, yang menginginkan semakin banyak perempuan yang menduduki jabatan strategis di lingkup Kemendagri, Diah mengapresiasi hal tersebut. Namun bagi Diah sendiri, seseorang diangkat menjadi pemimpin haruslah berdasarkan kemampuannya. “Jadi, walaupun perempuan, dia harus mampu. Jangan karena perempuan kemudian minta diangkat menjadi pejabat. Saya juga gak setuju. Jabatan boleh siapa saja duduk di situ. Tapi kalau ilmu hanya kita yang punya. Jadi saya modalnya itu. Karena Pak Menteri kebijakannya seperti itu, mudah-mudahan saya tidak mengecewakan beliau. Saya akan berbuat semampu saya untuk melaksanakan amanah itu. Saya juga menghimbau teman-teman juga bekerja dengan baik mudah-mudahan nanti pimpinan bisa melihat potensi teman-teman,” papar Diah.

Di sela-sela kesibukan, Diah masih menyempatkan diri untuk memperbaharui informasi-informasi yang bermanfaat khususnya informasi mengenai lingkungan. “Karena dulu saya mengambil S2 Lingkungan, saya paling aware untuk hal-hal yang berhubungan dengan lingkungan. Isu suistainbale development cukup menarik perhatian saya,” kata Diah.

Selain membaca, waktu senggang juga dimanfaatkan Diah untuk memasak menu rumahan. Walaupun tidak memasak yang ‘aneh-aneh’ setidaknya masakan yang ia sajikan untuk keluarga dapat mengobati rasa rindu terhadap cita rasa masakan rumahan.

Sejak menjabat menjadi Plt Dirjen Bina Pembangunan Daerah, Diah mengaku harus pintar membagi waktu antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Beruntungnya dukungan yang besar dari keluarga membuat beliau menikmati pekerjaannya saat ini. Ia pun berpesan kepada stakeholder Ditjen Bina Pembangunan Daerah untuk bekerja dengan baik. “Tunjukkan bahwa kita mampu. Sebab, kita sudah komitmen untuk bekerja. Ya, usahakan semaksimal mungkin dan profesional,” tutup Diah. [Mahfud Achyar]

 

 

 

 

 

Belajar Social Entrepreneur dari Muhammad Yunus

“If you go out into the real world, you cannot miss seeing that the poor are poor not because they are untrained or illiterate but because they cannot retain the returns of their labor. They have no control over capital, and it is the ability to control capital that gives people the power to rise out of poverty.”

– Muhammad Yunus, Banker to the Poor: Micro-Lending and the Battle Against World Poverty.

Muhammad Yunus Source: www.cdn2.yourstory.com
Muhammad
Yunus
Source: http://www.cdn2.yourstory.com

Lahir di Chittagong, East Bengal, kini Bangladesh pada tanggal 28 Juni 1950, Muhammad Yunus mulai menekuni bidang social entrepreneur sejak tahun 1974 dengan mengembangkan konsep kredit mikro, yaitu pengembangan pinjaman skala kecil untuk usahawan miskin yang tidak mampu meminjam uang dari bank umum. Ia menamakan program tersebut dengan sebutan Grameen Bank.

Misi Muhammad Yunus melalui program Grameen Bank adalah untuk mengentaskan permasalahan kemiskininan di negaranya, Bangladesh. Pada tahun 2006, ia menerima penghargaan nobel perdamaian berkat usahanya dalam memenangkan perperangan melawan kemiskinan. Grameen Bank merupakan organisasi unik yang didirikan dengan tujuan utama menyalurkan kredit mikro bagi masyarakat miskin. Melalui program tersebut, sekitar 47 ribu lebih pengemis di Bangladesh telah terbantu. Ribuan pengemis di Bangladesh sudah mampu mandiri dengan menjadi pengusaha kecil, tanpa meminta-minta lagi.

Ada enam hal penting yang dapat kita pelajari dari Muhammad Yunus dalam mengembangkan social entrepreneur seperti yang dilansir media online social.yourstory.com:

1. Fokus pada masyarakat yang belum terlayani dan kurang terlayani

Muhammad Yunus yang awalnya hanya seorang dosen yang ingin membantu seorang ibu dari keterpurukan, kini telah mampu memberi sesuatu yang jauh melebihi apa yang dibayangkannya, mengentaskan kemiskinan di negerinya.

2. Memiliki mimpi besar

Muhammad Yunus sejak kecil sudah berkeinginan besar untuk membantu menyelesaikan persoalan di negaranya. Ketika dewasa ia pun mendirikan Grameen Bank dengan harapan dapat membantu jutaan masyarakat agar terlepas dari kemiskinan.

3. Kolaborasi adalah kunci untuk pertumbuhan

Grameen Bank bekerja sama dengan beberapa mitra untuk mewujudkan mimpi besar Muhammad Yunus dalam mengembangkan konsep bisnis sosial.

4. Diversifikasi

Akhir tahun 1980-an, Grameen Bank mulai diversifikasi proyek-proyek lain untuk menumbuhkan dan mengembangkan organisasi yang ia kelola.

5. Terus membantu orang lain

Grameen Bank terus menciptakan bisnis sosial yang sejenis di seluruh dunia. Ia juga membantu lembaga-lembaga social entreprise seperti pengusaha sosial muda di bawah usia 25 tahun serta mengembangkan ide-ide bisnis sosial mereka.

6. Siap untuk dicela

Muhammad Yunus takjarang menuai kritik dari berbagai bidang. Ia bahkan diminta untuk mundur sebagai Managing Director of Grameen Bank karena dianggap tidak mumpuni. Namun ia terus maju memberikan yang terbaik.

Kisah Muhammad Yunus adalah bukti bahwa ketulusan yang disertai pengabdian akan memberikan hasil yang luar biasa. Apa yang bisa kita petik dari kisah Muhammad Yunus ini? Mulailah segala sesuatu dari yang sederhana, dari yang kecil, dari apa yang kita bisa. Asal dapat memberi manfaat bagi orang lain, dampaknya akan terus menular dan berkembang menjadi kebaikan yang akan terus menjadi besar. Muhammad Yunus adalah contoh nyata dan teladan pribadi yang luar biasa. Dia dapat memanfaatkan ilmu yang dimiliki, empati, serta cintanya yang besar terhadap kehidupan untuk menjawab kebutuhan banyak orang di sekelilingnya dengan solusi sederhana pada awalnya. [Source: info biografi]

 

Helvy Tiana Rosa: Saya Menulis untuk Mencerahkan

Helvy Tiana Rosa. Source: Fan Page Facebook
Helvy Tiana Rosa.
Source: Fan Page Facebook

“Ketika sebuah karya selesai ditulis, maka pengarang tidak mati. Ia baru saja memperpanjang umurnya lagi.” Demikian ujar Helvy Tiana Rosa saat kami temui pada sesi wawancara di kediamannya, di daerah Depok, pada hari Kamis, (29 Januari 2015) lalu.

Adalah Helvy Tiana Rosa, kelahiran Medan, 22 April 1970, yang merupakan pendiri Forum Lingkar Pena (FLP). Helvy, begitu ia akrab disapa, mengenal sastra dari ibunya. “Ibu saya senang bercerita, baik lisan maupun tulisan. Biasanya bila akan tidur, ibu menulis apa yang sudah ia lakukan dalam satu hari. Jadi semacam muhasabah (evaluasi diri, red). Ibu-lah orang pertama memotivasi saya untuk menulis,” kenang Helvy.

Kakak pertama dari penulis Asma Nadia ini mengaku sudah bisa membaca sejak umur 5 tahun. Ia membaca apa saja yang ia temui pada kertas-kertas koran untuk pembungkus cabai, pembungkus bawang, atau pembungkus sayur. Guna memenuhi hasratnya dalam membaca, Helvy dan adiknya, Asma juga meminjam buku dari teman-temannya. “Jika tidak membaca, kami bisa uring-uringan. Sementara kondisi keluarga kami saat itu kurang beruntung dari segi finansial. Jadi kami meminjam buku dari teman dan mengembalikannya maksimal tiga hari. Sebagai ucapan terima kasih, kami pun menyampulkan buku mereka sehingga terlihat lebih rapi,” jelas dosen Universitas Negeri Jakarta ini.

Helvy menceritakan bahwa waktu kecil ia hampir setiap hari ke tempat penyewaan buku bersama Asma hanya melihat orang-orang yang menyewa buku. Lagi-lagi, mereka tidak bisa menyewa buku karena tidak memiliki uang. Asma pun menangis karena seolah keinginan sederhananya untuk membaca kandas. Helvy memberikan suntikan motivasi pada Asma. Ia bilang, “Suatu saat nanti kita akan mendirikan taman bacaan di seluruh Indonesia. Jika bisa di seluruh dunia. Suatu saat nanti kita juga akan menulis. Tulisan-tulisan kita akan ada dimana-mana.” Asma kecil kemudian menimpali perkataan kakaknya, “Tapi kita hanya anak kecil. Kita tidak akan bisa melakukan hal itu.” Helvy pun kembali meyakini Asma bahwa suatu saat mereka akan dewasa. “Insya Allah kita bisa. Alhamdullillah, kini cita-cita kami waktu kecil sudah terwujud. Asma sendiri bahwa sudah punya Rumah Baca Asma Nadia,” ungkap Helvy dengan mata berkaca-kaca.

Karya pertama yang ditulis oleh Helvy yaitu puisi. Menurutnya, puisi adalah jembatan awal yang menjadikan ia sebagai seorang penulis. Saat kelas 3 SD, tulisan Helvy untuk pertama kalinya dimuat oleh salah satu majalah anak di Jakarta. Betapa senangnya Helvy sebab karyanya dapat dibaca oleh banyak orang. Sejak saat itulah, penulis yang mengidolakan sastrawan Muhammad Iqbal, Jalaluddin Rumi, dan Taufik Ismail tersebut semakin bersemangat untuk berbagi dengan menulis.

“Saya menulis untuk mencerahkan,” tegas Helvy. Menurutnya, seorang penulis yang baik adalah penulis yang dapat turut membangun karakter pembaca dan juga karakter penulis itu sendiri. Lebih lanjut, penulis yang pernah menjadi Redaktur Pelaksana majalah Annida ini menuturkan bahwa penulis yang ideal itu harus seperti apa yang ia sampaikan melalui tulisan-tulisannya. “Bagi saya, karya sastra yang baik itu adalah karya yang dapat membuat kita bergerak. Bukan hanya sekadar karya sastra yang membuat kita jadi pengkhayal dan terbuai dalam lautan kata-kata semata. Karya sastra semestinya dapat mengasah nurani kita untuk lebih peduli, membuat kita penuh cinta, dan membuat kita lebih bercahaya.”

Helvy merasa prihatin dengan kondisi bangsa Indonesia saat ini yang kehilangan karakter. Ia menyayangkan tayangan-tayangan sinetron yang tidak mendidik. “Saya rasa apa yang ditampilkan sinetron-sinetron sekarang bukanlah karakter bangsa kita. Indonesia dulu memiliki karakter yang berbudi pekerti luhur seperti gotong-royong dan tenggang rasa. Namun sekarang terkikis,” pungkasnya dengan nada yang bersemangat.

Penulis yang namanya melejit berkat cerpen berjudul “Ketika Mas Gagah Pergi” pada tahun 1993 ini mengatakan bahwa karakter bangsa Indonesia dapat dibangun melalui karya sastra. Namun Helvy juga menyesalkan takbanyak penulis memiliki semangat seperti demikian. Banyak yang menilai sastra hanya sebagai komoditas yang menguntungkan dalam menghasilkan pundi-pundi rupiah. Bahkan banyak di antara mereka yang kurang menekankan pesan-pesan moral dalam setiap tulisan mereka. “Hingga saat ini saya selalu memegang moto saya yaitu menulis cahaya. Saya ingin mencerahkan diri saya dan syukur-syukur saya juga dapat mencerahkan orang lain. Saya tidak akan menulis suatu hal yang membuat masyarakat menjadi bobrok. Saya harus menulis hal-hal penuh spirit yang membangkitkan dan dapat menggerakkan pembaca ke arah cahaya,” ungkap Helvy.

Menurut pandangannya, sastra jangan sampai menjadi ekslusif. Ia mengatakan bahwa sastrawan W.S Rendra pernah berpesan, “Untuk apa menulis sastra jika kita tinggalnya di menara gading.” Helvy menilai bahwa Rendra tidak ingin menjadi penyair salon yaitu penyair yang hanya bicara tentang anggur dan rembulan. Sastrawan harus terlibat dalam masyarakat. “Jadi untuk apa menjadi sastrawan bila tidak tahu persoalan masyarakat dan tidak memberikan solusi sama sekali. Jika kita tidak bisa membantu, paling tidak kita bisa berempati. Sementara empati sendiri adalah urusan sastra,” papar ibu yang memiliki dua anak ini.

Gerakan Indonesia Membaca dan Menulis

Helvy sadar betul bahwa Allah sudah menganugrahkan talenta menulis untuknya. Menyadari hal tersebut, Helvy tidak tinggal diam bila ia menyaksikan musibah, bencana, dan kesemena-menaan terpampang jelas di depan matanya. “Saya gunakan pena untuk bersuara, berteriak, dan protes atas berbagai permasalahan yang terjadi. Saya pernah menulis cerita pendek tentang seorang anak Timur-timur yang tampak ketakutan ketika saya melihat berita di televisi. Nurani saya juga terketuk saat melihat tragedi kemanusiaan di Gaza, Palestina. Saya pikir kita harus berbuat sesuatu. Saya sendiri memilih dengan cara menulis,” terangnya.

Pada tahun 1997, Helvy bersama Asma Nadia dan Maimon Herawati mendirikan Forum Lingkar Pena (FLP) yang bertujuan menyebarkan Gerakan Indonesia Membaca dan Menulis. FLP berupaya memotivasi kaum muda untuk menulis. “Saya tahu saat itu sangat banyak orang ingin menjadi penulis. Namun mereka tidak memiliki uang dan tidak memiliki kesempatan. FLP memberikan pelatihan kepenulisan dengan gratis. Alhamdulillah, banyak penulis-penulis hebat lahir dari organisasi yang sekarang anggotanya sudah berjumlah lebih dari 100.000 orang,” papar Helvy.

Masih lekat dalam ingatannya, dulu ia sering diundang oleh pelajar-pelajar SMA di berbagai daerah untuk mengisi pelatihan kepenulisan. Anak pertama Helvy, yaitu Abdurahman Faiz, menyebut Helvy sebagai relawan FLP. Faiz berpesan pada adiknya, Nadia, “Jika bunda pergi memberikan pelatihan menulis, jangan minta oleh-oleh. Pulang kembali ke rumah dengan selamat sudah lebih dari cukup.” Helvy teringat ketika awal-awal FLP berdiri, takjarang ia harus mengeluarkan kocek sendiri untuk ongkos pergi dan pulang demi mengisi pelatihan kepenulisan. “Dulu saya punya pengalaman berkesan dengan penulis muda yang saat ini sedang naik daun dalam dunia sastra yaitu Beni Arnas. Waktu dia SMA di Lubuk Linggau, ia meminta saya mengisi pelatihan di sana. Namun ia memiliki keterbatasan dana. Saya pun mengiyakan untuk mengisi. Hingga sakarang kejadian tersebut sangat membekas bagi dia. Saya merasa dulu tidak ada yang mengajarkan saya, kecual ibu saya sendiri. Jadi saya tidak mau terjadi pada remaja-remaja lain,” kenangnya.

Bagi Helvy sendiri, membaca dan menulis adalah kegiatan yang berpasangan. Tidak bisa berjalan sendirian. Apabila banyak membaca namun tidak menulis, maka tidak akan ideal. Terlalu banyak menulis namun tidak membaca, maka tulisan akan menjadi kering dan kosong. Ia mengatakan bahwa menulis itu ibarat gelas yang berisi air penuh. Agar tidak meluber, air dalam gelas tersebut harus dibagikan pada gelas lain. Hal itu namanya berbagi.

Lebih lanjut, Helvy berpendapat bahwa Indonesa harus memiliki banyak penulis. Sebab tingkat peradaban suatu bangsa ditentukan dari seberapa banyak orang membaca dan menulis. untuk itu, ia menyarankan agar setiap individu meluangkan waktu untuk menulis. Helvy pun memberikan tips-tips sederhana dalam menulis, yaitu: Pertama, luangkan waktu untuk menulis. Kedua, catat setiap ide yang terlintas di benak kita. Ketiga, jangan menulisa sambil menjadi editor (penyunting) sebab tulisan kita tidak akan selesai. Keempat, menulislah dari hari. Kelima, menuliskan dengan wawasan dan bidang yang kita kuasai.

Helvy mengatakan dalam menulis, bakat hanya berperan 10% dan 90% lagi ditentukan oleh tekad dan kemauan. “Ketika menulis, kita harus menggunakan dua mata. Satu mata penulis, dua mata pembaca. Jadi kita dapat memosisikan diri kita sebagai pembaca dan penulis sekaligus. Insya Allah karya kita akan lebih berterima,” tutup Helvy.

Saat ini, Helvy tengah sibuk mempersiapkan novel terbarunya dan menggarap film “Ketika Mas Gagah Pergi” yang akan direncanakan tayang pada akhir tahun 2015. Helvy menginspirasi kita lewat kata. Kita pun menginspirasi dunia dengan potensi yang kita miliki.

[MahfudAchyar/Rini Aprilia]

Social Movement

Anies Baswedan
Anies Baswedan

According to Paul van Seeters and Paul James defining a social movement entails a few minimal conditions of ‘coming together’:

“(1.) the formation of some kind of collective identity; (2.) the development of a shared normative orientation; (3.) the sharing of a concern for change of the status quo and (4.) the occurrence of moments of practical action that are at least subjectively connected together across time addressing this concern for change. Thus we define a social movement as a form of political association between persons who have at least a minimal sense of themselves as connected to others in common purpose and who come together across an extended period of time to effect social change in the name of that purpose.”

social movement, loosely organized but sustained campaign in support of a social goal, typically either the implementation or the prevention of a change in society‘s structure or values. Although social movements differ in size, they are all essentially collective. That is, they result from the more or less spontaneous coming together of people whose relationships are not defined by rules and procedures but who merely share a common outlook on society.

All definitions of social movement reflect the notion that social movements are intrinsically related to social change. They don’t encompass the activities of people as members of stable social groups with established, unquestioned structures, norms, and values. The behavior of members of social movements does not reflect the assumption that the social order will continue essentially as it is. It reflects, instead, the faith that people collectively can bring about or prevent social change if they will dedicate themselves to the pursuit of a goal. Uncommitted observers may regard these goals as illusions, but to the members they are hopes that are quite capable of realization. Asked about his activities, the member of a social movement would not reply, “I do this because it has always been done” or “It’s just the custom.” He is aware that his behaviour is influenced by the goal of the movement: to bring about a change in the way things have “always” been done or sometimes to prevent such a change from coming about.

Source http://www.britannica.com/EBchecked/topic/551335/social-movement

Catatan Perjalanan: Akhir Tahun 2013 di Gunung Puntang

Pada akhir tahun 2013, tepatnya pada tanggal 28 hingga 29 Desember 2013, aku bersama sahabat-sahabatku bersepakat untuk mengikuti trip pendakian ke gunung Puntang yang berlokasi di Banjaran, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Berbeda dengan pendakian-pendakian sebelumnya yang biasanya hanya dilakoni oleh kurang dari 10 orang, namun pada pendakian ini ada sekitar 22 orang yang bertekad untuk sampai ke puncak gunung Puntang, yaitu puncak Mega yang memiliki ketinggian 2.223 Mdpl (meter dari permukaan laut).

Salah satu lokasi perkemahan di gunung Puntang. (Dokumentasi pribadi)
Salah satu lokasi perkemahan di gunung Puntang. (Dokumentasi pribadi)

Oya, pada pendakian ini kami tergabung dalam komunitas Ngeteng Mania yaitu komunitas para pencinta traveling yang diinisiasi oleh kang Fadli bersama teman-teman dari FKM UI. Lantas bagaimana ceritanya aku dan teman-temanku bisa gabung komunitas ini? Jawabannya takdirlah yang mempertemukan kita. Jadi ceritanya, aku sudah pernah kenal dengan teman-teman Ngeteng Mania saat kegiatan bakti sosial yang ada di adakan oleh kantorku di kaki gunung Salak, Bogor pada tahun 2013. Saat itu aku bertugas menjadi reporter berita. Jadi aku sempat mewawancarai beberapa di antara anggota Ngeteng Mania.

Sementara itu, sahabatku semasa kuliah yang bernama Nurida Sari Dewi, wanita asal Semarang yang pernah tinggal di Balikpapan, dan saat ini kuliah pascasarjana UI, nyatanya juga mengenal para anggota komunitas Ngeteng Mania. Bahkan beberapa dari anggota Ngeteng Mania juga menjadi teman kuliah Nurida di UI. Singkat cerita, aku diajak Nurida dan Nurida diajak Ngeteng Mania. Ya, kurang lebih seperti itu jalan ceritanya. Well, dunia ini memang sangat sempit kawan. Maka tertawalah. Haha.

Ada dua tim yang berangkat ke gunung Puntang. Yaitu tim dari Jakarta dan tim dari Bandung. Tim Jakarta terdiri dari Nurida dan teman-teman Ngeteng Mania. Selanjutnya tim dari Bandung terdiri dari aku, Cahyo, Ellak, dan Abah. Nurida bertugas sebagai supir yang hebat. Katanya sih begitu. Aku sih tidak terlalu percaya. Hihi. Sementara yang bertugas menjadi supir dari tim Bandung adalah Cahyo. Lalu apa tugasku, Ella, dan Abah? Kita makan-makan di mobil, berbincang-bincang ringan, tertawa, saling meledek, dan tidur. Sip. Tugas yang sangat sempurna. Hehe.

Anak Kaki Langit!
Anak Kaki Langit!

Perjalanan ke Banjaran dari Bandung membutuhkan waktu sekitar 2,5 jam. Waktu yang cukup lama bukan? Padahal sebetulnya jarak antara Bandung dan Banjar tidak begitu jauh. Namun apalah daya, jalan raya Banjaran pada hari itu sangatlah macet. Seingatku kita berangkat pukul 09.00 pagi dari Jatinangor dan baru tiba di lokasi sekitar pukul 11.30 WIB. Mobilnya Abah melaju dengan pelan dan untungnya tidak berlendir seperti Gery. Miau. Saat asyik-asyiknya menikmati pemandangan menuju Banjaran, Nurida dan Andin terus menelpon kami, kemudian sms, kemudian mengomeli kami. Kasihan sekali kami (karakter Nurida pada tulisan ini dibuat agak sedikit antagonis). Hehe.

“Kalian dimana sih? Kita udah nyampe di Puntang dari tadi loh. Kalian lambat dan berlendir.”

“Iya sebentar lagi kami sampe. Tunggu ya!”

“Udah dimana?”

“Dikit lagi nyampe!”

“Lama banget.”

Tuh kan, banyak sekali pertanyaan bertubi-tubi merambat melalui gelombang elektromagnetik ponsel yang kami genggam secara bergantian. Mulai dari aku, Ellak, dan Cahyo. Haha. Eh tapi sebenarnya Nurida pada dasarnya anak baik dan berpendidikan kok. Cerita yang Anda baca saat ini agak sedikit didramatisasi. Hoi!

For your information, gunung Puntang adalah salah satu gunung bersejarah di kawasan Bandung Selatan. Di kawasan gunung Puntang terdapat petilasan loji Belanda, yaitu goa Belanda yang pada zaman kolonial Belanda merupakan basis stasiun pemancar radio yang menyebarkan berita ke seluruh dunia. Hebat bukan? Namun sekarang keberadaan gunung Puntang difungsikan sebagai tempat rekreasi seperti untuk camping, hiking ke curug (air terjun), dan berbagai kegiatan alam lainnya. Sebelum berangkat ke gunung Puntang, aku sempat berselancar di google untuk mencari informasi tentang gunung Puntang. OMG! Keyword yang tersedia pada mesin pencari yaitu: gunung Puntang angker, misteri gunung Puntang, suasana mencekam di gunung Puntang, dan sebagainya. Ya ampun. Reputasi gunung Puntang cukup mengkhawatirkan di internet. Namun aku tidak terlalu ambil pusing. Markemon!

Curug Siliwangi

Sekitar pukul 12.00 WIB kami trekking ke curug Siliwangi yang konon kata pedagang-pedagang di sekitar kawasan wisata gunung Puntang merupakan curug yang indah dan tinggi. Salah seorang ibu penjaga warung bertutur kepadaku bahwa selama bertahun-tahun ia berdagang di tempat itu, ia belum pernah sama sekali melihat curug Siliwangi.

“Ih curug Siliwangi mah meuni jauh pisan. Ibu oge teu pernah ke ditu. Tapi anak ibu mah sering. Dia mah suka penelitian di hutan,” ujar ibu penjaga warung dalam idealek Sunda.

Oke, trekking ke curug Siliwangi pun dimulai. Bismillah. Kami pun berdoa dalam hati.

Pemandangan menuju curug Siliwangi sangatlah indah. Hamparan rumput hijau seakan menjadi green carpet yang mengantarkan kita bertualang pada siang itu. Belum lagi rindangnya pohon-pohon pinus yang berjajar dan rimbun. Mereka layaknya seperti pagar bagus yang sudah siap menunggu kehadiran kami sebagai tamu di kawasan wisata gunung Puntang. Ingat, kami hanyalah tamu. Sebagai tamu kita haruslah tahu diri. Jangan pernah merusak dan bersikap yang santunlah selama di “rumah” mereka.

Cahaya mentari yang hampir tepat di atas kepala pun menyelip di antara dahan-dahan pinus yang cukup rapat. Ah nampaknya cahaya mentari takingin ketinggalan menjadi lentera yang menuntun perjalanan kami. Belum lagi suara gemircik sungai yang seolah-olah mendendangkan musik klasik alam yang betul-betul menentramkan jiwa. Tidak kalah dengan arrangement musik klasik yang biasa kudengarkan seperti karya komposer seperti Kitaro, Kenny G, Bethoven, dan sebagainya. Alam membuat siapapun menjadi puitis. Beruntunglah jika kita memiliki ikatan dengan alam. Maka yang tercipta adalah sinergi yang harmoni. Saling memiliki dan saling terhubung.

Beberapa menit berjalan kondisi masih aman-aman saja. Namun kemudian kita dihadapkan pada sebuah pilihan sulit. Pilihan yang akan menentukan mana jalan yang tepat untuk diambil. Apakah ke kiri dengan menyusuri sungai yang memiliki arus yang cukup kencang. Atau mengambil jalur kanan dengan menapaki tebing yang terjal, kontur tanah yang tidak stabil dan licin, serta semak belukar yang tampak belum pernah dilewati oleh orang-orang.

Saat itu kami pun berdiskusi. Lebih tepatnya saling berasumsi untuk menentukan jalan yang paling benar.

“Kayanya lewat sini deh.”

“Bukan, kayanya lewat situ deh.”

Penggalan-penggalan frasa bermotif opini pun mulai mencuat. Beberapa di antara kami ada yang mulai berinisiatif untuk memilih membersihkan semak belukar di jalur dekat sungai. Barangkali itu jalan yang benar. Tetiba, aku pun menimpali asumsi yang tidak ada dasarnya.

“Eh kayanya jalur kiri yang benar. Soalnya ada tanda panah. Pasti itu tanda menuju curug. Iya kan?” aku bertanya retoris.

Celetukanku tidak digubris sama sekali. Kang Fadli masih asyik membersihkan jalur di bagian kiri. Sementara Cahyo mengeluarkan tali webbing yang akan digunakan untuk menyebrang sungai yang berarus deras. Oh, takada kata mufakat. Namun sepertinya mereka mengikuti saranku. Salah seorang di antara kami, seingatku kang Fajar sudah berhasil menyebrangi sungai. Cahyo pun melempar tali webbing ke seberang sungai dan ditangkap oleh kang Fajar. Aku pun berinsiatif memegang tali webbing agar orang-orang dapat memegang erat tali tersebut ketika menyebrang sungai.

Untuk menyebrang sungai tidak boleh asal-asalan. Harus hati-hati. Sebab kita menginjak bebatuan yang licin. Belum lagi arus sungai yang cukup deras. Jika kita terpeleset, maka terimalah takdir untuk basah kuyup. Satu persatu kami pun menyebrangi sungai. Kemudian tibalah giliran Nurida. Apa yang terjadi? Ia pun sangat hati-hati menyebrangi sungai. Sepasang tangannya begitu kuat memegang tali webbing. Ia berjalan sangat pelan-pelan. Dan seketika itu dia berteriak.

“Loh sendalku hanyut,” teriak Nurida dengan intonasi yang tidak terlalu tinggi. Cuma naik satu oktaf.

Kami pun cukup terkejut dan hanya bisa memandangi sendal jepit berwarna ungu yang terbawa arus sungai. Bye! Sendal itu pun hilang takberbekas. Namun sendal sepertinya tidak menjadi prioritas Nurida. Yang terpenting saat itu adalah ia dapat berhasil menyebrangi sungai dengan baik dan selamat. Yap, semuanya berhasil. Kami lolos menjadi peserta Benteng Takeshi. Hoho. Doakan kami pada rintangan selanjutnya ya!

Tantangan selanjutnya ada di depan mata! Kami harus menyusuri hutan yang rimbun, tebing yang terjal, turunan yang curam, dan menyusuri jalan setapak yang licin. Kami berjalan bersama-sama. Layaknya seperti bocah-bocah petualang yang begitu bergembira karena hiking bersama.

Setelah menempuh perjalanan yang cukup lama, akhirnya kami mendengar suara air terjun. Semakin kami berjalan, suara air terjun semakin jelas terdengar. Jalan beberapa langkah lagi, akhirnya kami dapat melihat curug Siliwangi yang cukup tinggi. Mungkin Curug Siliwangi adalah salah satu curug tertinggi yang pernah aku lihat. Kami pun kemudian bergegas menuju curug, berfoto-foto, makan siang, sholat jamak qashar Dzuhur dan Ashar, kemudian kembali menuju perkemahan.

Well, perjalanan panjang menuju curug Siliwagi terbayar lunas. Lunas tanpa kredit. Curug yang memesona, anggun, dan agak sedikit misterius.

Curug Siliwangi
Curug Siliwangi

Summit Attack ke Puncak Mega

29 Desember 2013, pukul 02.00 dini hari. Suhu pada saat itu cukup dingin barangkali sekitar 16 derajat celcius. Bagiku yang memiliki tubuh kurus yang hanya dilapisi beberapa senti bantalan lemak, angin gunung sangat menusuk tulang. Tapi untung saya punya jaket waterproof berwarna hijau muda dan sedikit aksen hitam yang baru saya beli bersama Ellak. Model, warna, dan merek jaket kita sama persis. Hanya beda ukuran. Jaketku ukurannya L, sementara jaket Ellak ukurannya M. Kami seperti sepasang anak gunung yang kembar. Hehe. Ulah kekompakkan kami yang suka pamer jaket, Cahyo pun jadi naik pitam. Dia meledek jaket kami yang mahal dan berkualitas. Kemudian dia tertawa. Kami pun hanya bisa garuk-garuk kepala. Aneh.

Kami pun packing. Memasukkan beberapa barang penting ke day pack seperti air mineral, madu, flysheet, kamera, ponsel, dan lain sebagainya. Tidak lupa kami memasang head lamp dan mengganti kostum lapangan yang nyaman untuk pendakian. Whatezig! Kami pun siap untuk summit attack ke puncak Mega.

Oya, kalian harus tahu. Pendakian tidak pernah menyisakan duka. Justru yang timbul hanyalah cinta, cinta, dan cinta. Aku akan bercerita bagaimana kisah terjalin begitu apa adanya antara Abah dan seorang wanita berkaca mata. Penasaran? Aku pun begitu.

Sebelum memulai pendakian, terlebih dahulu kami mendaftar ke sekretariat PGPI (Persaudaraan Gunung Puntang Indonesia). Setelah selesai mendaftar, kami pun berkumpul untuk berdoa bersama dan kemudian mulai mendaki. Kondisi saat itu tidak terlalu gelap. Sebab tepat di atas kepala kami bulan purnama sempurna memancarkan cahaya yang terang. Aku pun mendongakkan kepala ke atas melihat nanar bulan purnama. Ah, aku jadi teringat salah satu kutipan romantis dalam novel Burlian yang ditulis Tere Liye.

“Kau tahu, menurut kepercayaan orang Jepang, jika ada dua orang memandang bulan purnama di saat bersamaan, maka tidak peduli seberapa jauh kau berpisah dengannya, kau seolah saling melihat wajah satu sama lain.” – Burlian

Cahaya rembulan tidak hanya menjadi penghubung dengan orang-orang yang kita cintai. Namun juga menjadi penerang dari semesta yang menemani perjalanan kami menuju puncak gunung. Kami merasa sangat terbantu berkat cahaya berpendar yang dipancarkan bulan purnama saat itu.

Beberapa menit kami berjalan, salah seorang di antara kami menghempaskan badannya pada reremputan yang basah karena embun. Ia berkata pada kami bahwa ia kelelahan dan mengurungkan niat untuk melanjutkan perjalanan. Barangkali ada hal yang membuatnya patah arang. Tapi bagaimana pun kami tidak bisa memaksa. Kami hanya bisa memaklumi. Kami pun kemudian melanjutkan perjalanan. Namun kemudian lagi-lagi kami menemukan dua orang teman kami yang juga memutuskan untuk berhenti melangkah. Salah seorang di antara mereka sakit. Abah dan Cahyo pun mengantarkan mereka turun kembali.

Baiklah, mari kita melanjutkan perjalanan. Kami harus segera bergegas karena tidak ingin kehilangan momen langka untuk melihat semburat cahaya berwarna jingga di ufuk timur. Ritme langkah pun kami percepat. Apalagi jam di tanganku sudah menunjukkan pukul 04.00 WIB. Artinya sebentar lagi waktu sholat Subuh tiba. Selang beberapa menit, terdengar sayup-sayup suara adzan Subuh berkumandang. Suara adzan yang saling bersaut-sautan membangunkan anak manusia yang terlelap tidur untuk memenuhi seruan Tuhan. Aku jadi malu sendiri, di usiaku yang sudah tidak muda lagi berapa seringnya adzan Subuh yang tidak aku dengar. Aku terlelap tidur kemudian sholat Subuh pun kesiangan. Malu.

Kami pun sholat Subuh berjamaah. Sholat di alam terbuka, dingin, dan di gunung menjadi hal istimewa. Ini adalah satu dari sekian banyak momen epic yang paling aku sukai ketika mendaki gunung. Momen yang sangat jarang ditemui. Saat sholat di atas gunung, kita merasa menjadi manusia yang tidak ada apa-apanya, sementara kuasa Allah begitu besar. Lantas, apa yang harus kita sombongkan?

Perlahan tapi pasti, fajar terlihat menyingsing. Semburat berwarna jingga mulai terlihat walaupun masih ditutupi awan hitam yang tebal. Sementara itu, di bawah sana, suara ayam berkokok terdengar seperti suara terompet penanda hari yang baru telah datang. Aku pun jadi bersemangat. Sangat bersemangat saat itu. Ingin rasanya tiba di puncak Mega sesegera mungkin. Aku rasa, semangat yang membuncah di dalam hati juga dirasakan oleh teman-temanku. Tanpa banyak bicara, kami fokus mendaki jalanan yang terjal, sesekali istirahat untuk meneguk air mineral, dan berteriak untuk saling menyemangati.

Gugusan gunung-gunung yang dilihat dari atas Puncak Mega, gunung Puntang
Gugusan gunung-gunung yang dilihat dari atas Puncak Mega, gunung Puntang

Tiga jam berlalu. Tinggal 1,5 jam lagi kami akan sampai di puncak. Tapi sayang sekali keinginan kami untuk melihat sunrise secara langsung dari atas puncak Mega tidak akan terwujud. Sang mentari sudah terlihat dan mulai menyinari cakrawala pagi. Burung-burung pun bernyanyi dan terbang kian ke mari. Aku, Abah, Ellak, dan Fikroh berada di barisan belakang. Kami tertinggal cukup jauh dibandingkan yang lainnya. Bahkan ada yang sudah sampai puncak. Ingin sekali berlari agar cepat tiba. Tapi tidak mungkin. Kami diminta menjadi tim akhir untuk memastikan semua orang bisa mencapai puncak dengan selamat.

Nah, sekarang masuklah pada segmen cinta seperti yang aku tulis tadi. Cinta itu menyemangati, cinta itu menguatkan, dan cinta itu adalah kesetiaan. Bukan begitu Abah? Biarkan Abah bercerita lebih banyak untuk hal ini. Aku hanya bisa memantik saja. Hehe.

1,2,3 yap!

Akhirnya kita berhasil tiba di puncak Mega pada ketinggian 2.223 Mdpl. Perasaan pun campur aduk: senang, terharu, dan puas! Rasa lelah seketika tidak berarti apa-apa. Kami begitu senang bisa menikmati pagi pada akhir tahun 2013 di puncak gunung. Sepanjang mata memandang yang tampak hanyalah gugusan gunung-gunung yang sangat indah, kabut tipis, dan sisa-sisa semburat berwarna jingga yang memenuhi cakrawala. Saat itu dada kami dipenuhi rasa syukur tiada terkira. Sulit sekali diungkapkan. Sebab Allah telah menampakkan kuasa-Nya yang begitu indah dan menakjubkan.

Puncak Mega
Puncak Mega
Inilah kami, NGETENG MANIA!
Inilah kami, NGETENG MANIA!

 

Lagi, ini adalah kado terbaik dalam hidup kami. Terima kasih gunung Puntang. Akhir tahun yang sangat manis. [Mahfud Achyar]

 

 

 

Psychology and Philosophy talk about: HAPPINESS!

"When you Believe!"
“When you Believe!”

Psychology and philosophy point to the same basic principles: HAPPINESS comes from accepting (and feeling grateful for or resolved about) the past, staying fully engaged in the present, and anticipating the future with enthusiasm. Here’s what we can learn from centuries of wisdom:

Accept the Past

We all have had struggles, challenges, and suffering in our past. But happiness comes when we feel a sense of acceptance, gratitude, and fondness about what has happened, both the good and the bad. Learning from and making peace with the past allows us to be freer in the present.

Stay Engaged in the Present Moment
Almost all spiritual texts, teachers, and trainers guide people toward becoming more present in the moment. This means staying engaged in what we are feeling and doing, bringing our full conscious presence to the moment and the people in our lives.

Positively Anticipate the Future

There’s always tomorrow. Even if you know there’s going to be hardship and struggle, because there will be the future is wide open. What are you excited about for tomorrow? What could you look forward to? What can you do to bring joy or love or meaning to your and other’s day tomorrow? These types of questions pondered seriously and joyously can fire us with life once more.

Quoted from Mr. Brendon Burchard

 

Alone

source: www.devianart.com
source: http://www.devianart.com

Ali bin Abi Tholib ra. berpesan, “Dunia itu akan pergi menjauh. Sedangkan akhirat akan mendekat. Dunia dan akhirat tesebut memiliki anak. Jadilah anak-anak akhirat dan janganlah kalian menjadi anak dunia. Hari ini (di dunia) adalah hari beramal dan bukanlah hari perhitungan (hisab), sedangkan besok (di akhirat) adalah hari perhitungan (hisab) dan bukanlah hari beramal.”

– HR. Bukhari

 

Karena Mereka Menginspirasi

“Dia berkorban demi orang yang dicintainya. Mampu berdiri melawan ketidakadilan. Dia tidak menolak kalau melihat yang lebih baik. Dia menerjunkan dirinya untuk keluarganya. Dia membawa temannya yang sakit untuk berobat. Cintanya tanpa syarat. Dia menangis saat melihat anaknya adalah pemenang. Dia girang dan bersorak saat melihat kawannya tertawa. Dia begitu bahagia mendengar kelahiran. Hatinya begitu sedih mendengar berita sakit dan kematian. Tetapi dia selalu punya kekuatan untuk mengatasi hidup. Dia tahu bahwa sebuah ciuman dan pelukan dapat menyembuhkan luka. Hanya ada satu hal yang kurang dari Perempuan: Dia lupa betapa berharganya dia.” (Perempuan)

Thanks a lot mom!
Thanks a lot mom!

Mungkin jika kita bertanya pada hati kita yang terdalam, siapa orang yang sangat berarti dan memiliki peran besar dalam hidup kita? Ragam jawaban pun dengan spontan keluar dari mulut kita. Ada yang menjawab ibu, ibu, ibu, dan ayah. Ya, ibu disebut tiga kali dibandingkan ayah. Begitulah juga yang pernah disampaikan oleh Rasulullah saw kepada para sahabatnya ketika ditanya siapa yang paling harus dihormati. Hal ini mengingat peran ibu sangatlah besar dalam hidup dan kehidupan seseorang.

Ibu mengandung selama bulan. Selama itu ia bertanggung jawab penuh terhadap bayi yang ia kandung. Mulai dari memberi asupan gizi yang baik, memberikan pendidikan ketika masih dalam kandungan, dan menjaga keselamatan bayi . Memasuki bulan kesembilan, seorang ibu harus berjuang melahirkan anaknya dengan taruhan jiwa: berdarah, berkeringat, dan meneteskan air mata. Namun semua rasa payah dan sakit yang ia alami kemudian sirna ketika mendengar tangisan bayi dan ia melihat bayinya lahir dalam keadaan sehat.

Sejarah mencatat bahwa perempuan khususnya ibu memiliki peran sangat berarti dalam sejarah hidup umat manusia. Dari rahim merekalah lahir pemimpin-pemimpin hebat dunia. Mereka adalah madrasah atau sekolah pertama bagi anak-anak mereka; mengajarkan bahasa, budi pekerti, dan nilai-nilai luhur agar anak-anak mereka tumbuh menjadi generasi yang cerdas, hebat, dan bermanfaat. Perempuan juga sebagai bendahara ulung bagi keluarga yang mengatur pengelolaan keuangan keluarga. Lebih dari itu, mereka luar biasa dan menginspirasi dengan segala aktifitas yang mereka lakukan baik di keluarga, masyarakat, negara, dan agama.

Syurga di bawa telapak kaki ibu. Maka sudah sepatutnya kita berterima kasih kepada ibu-ibu kita. Mereka adalah perempuan-perempuan yang hebat dan mereka sangat menginpirasi.

follow me: @mahfudACHYAR

Arigatou Minakata Jin

Cover of Jin by google.com

DESCRIPTION:

Episode: 22 episode
Broadcast Date: 2009.10.11-2009.12.20 until 2011.04.17-2011.06.26
Cast: Takao Osawa / Haruka Ayase / Miki Nakatani / Masaaki Uchino
Category: Family / Medical / Mystery/Thriller / Romance / Tearjerker /

PROLOG

Pada kesempatan ini, saya ingin bercerita tentang sebuah dorama (drama Jepang) yang menurut saya sangat bagus dan memiliki pesan kehidupan yang sangat dalam. Sebelum itu, saya ingin menyampaikan sebuah pesan singkat dari teman saya tentang sastra. Saya akan kutipkan kata mutiara itu untuk kita semua.

“Filsuf memahami dunia. Ilmuwan kemudian mengartikannya. Cendekiawan mengubah dunia. Tetapi apa yang didapat dari sastrawan dan seniman sejati? Mereka akan setia bersamamu kawan. Sastra memanusiakan manusia. Dengan sastra, kita bisa memberi arti pada sebuah makna.”

Film atau drama merupakan produk sastra dalam bentuk audio dan visual. Jelas, kisah yang diangkat dalam drama merupakan kisah rekaan yang mungkin saja terjadi di dunia nyata. Namun, cerita pada sebuah fiksi bukan berarti sebuah kisah yang hambar dan tidak memiliki nilai apa pun untuk kemudian kita ambil sebagai pembelajaran hidup.

Saya beruntung, dari kecil saya sudah mengenal sastra. Saya sudah akrab dengan bacaan seperti cerpen dan novel. Bahkan dulu, ketika duduk di bangku sekolah dasar, saya memiliki sebuah buku yang berisi kumpulan-kumpulan puisi yang ditulis oleh seorang anak yang tidak mengetahui teori sastra, seorang anak yang hanya berusaha menuangkan makna yang ia lihat, ia dengar, dan ia rasakan. Namun sayang, buku kumpulan puisi itu hilang dan entah dimana. Saya menyesal karena tidak dapat menjaganya dengan baik.

Baik, kita kembali ke topik utama kita tentang dorama Jepang yang berjudul Jin. Jujur saya katakan, ini adalah dorama terbaik yang pernah saya tonton. Kendati menggunakan subtitle bahasa Inggris, bagi saya tidak masalah. Saya bisa menikmati fiksi dan sekaligus belajar bahasa Inggris. Beberapa kosa kata yang belum pernah saya dengar, kemudian saya catat dan saya hapal.

Entahlah, saya sebetulnya bingung sendiri ketika saya larut menikmati dunia fiksi seperti novel dan film/dorama. Ada semacam perasaan yang mendorong saya turut ambil bagian dalam kisah tersebut. Ah, mungkin karena memang saya sudah terlalu lama berinteraksi dengan sastra.

Dorama Jin mengisahkan tentang seorang dokter bernama Minakata Jin yang terjatuh dari gedung rumah sakit hingga kemudian ia koma. Masa koma tersebut memaksa Minakata Jin memasuki alam bawah sadar menuju pada sebuah dimensi yang berbeda. Sebuah dimensi yang belum pernah ia jumpai sebelumnya, yaitu ia kembali ke zaman Edo (sebutan nama Tokyo zaman itu) pada tahun 1862.

Minakata Jin di zaman Edo

Kisah Minakata Jin dimulai ketika ia harus penyaksikan pertarungan samurai di sebuah semak belukar di malam hari. Ia melihat dengan kedua matanya bahwa di depannya, ada seorang samurai yang kepalanya ditebas oleh pedang hingga membuat samurai tersebut tidak bisa berbuat apa-apa. Menyaksikan tragedi tersebut, secara naluriah sisi humanisme Minakata Jin pun terpanggil untuk menyelamatkan samurai yang bernama Tachibana Kyotaro. Minakata Jin pun membawa Kyotaro-san ke rumahnya dan menyelamatkan nyawanya dengan operasi yang menggunakan peralatan sederhana.

Tentu menjadi tantangan bagi Minakata Jin sebagai seorang dokter yang hidup di era teknologi canggih, namun harus dihadapkan dengan tantangan untuk menyelematkan nyawan di zaman Edo yang minim fasilitas dan teknologi kedokteran.

Masyarakat Edo pun masih asing ilmu kedokteran sehingga masyarakat Edo merasa aneh dengan apa yang dilakukan oleh Minakata Jin. Orang yang pertama kali mendukung cara pengobatan Minakata Jin adalah adik perempuan dari Kyotaro-san yaitu Saki-sama. (Aha, Saki-sama yang diperankan oleh Haruka Ayase sangat baik. Saya masih terkesima dengan aktingnya dalam film Cyborg-she)

Arigatou sensei! -Saki

Keberhasilan operasi yang dilakukan Minata Jin dan dibantu oleh Saki-sama terhadap Kyotaro-san didengar oleh banyak orang. Sejak peristiwa itu, berbagai tantangan berkaitan dengan pengobatan memaksa Minakata Jin untuk menyelesaikannya dengan baik. Mulai dari mengoperasi ibu dari Kicchi-san, mengobati penyakit kolera, mengoperasi tumor Nokaze-san, sivilis, mengatasi penyakit beri-beri yang menyerang banyak masyarakat Edo, dan bahkan sampai mengobati orang yang nyaris merenggut nyawanya. Tapi beruntung Minakata Jin tidak berjuang sendirian. Ia dibantu oleh sahabat-sahabatnya untuk mengatasi setiap tantangan yang terjadi.

“God only gives us challenges. So we can overcome them.” – Minakata Jin

Minakata Jin yakin bahwa setiap tantangan yang ia hadapi, pasti dapat ia atasi dengan baik. Apalagi ia memiliki sahabat dan orang-orang yang di sekitarnya yang mendukung dan mencintainya dengan sepenuh hati. Kendati, kerap kali ia dihantui perasaan gusar, sebetulnya apa alasan ia dikirim ke zaman Edo? Mungkinkah kehadiran ia di zaman tersebut menjadi syarat agar kekasihnya Miki bisa sadar dari komanya? Namun, ia akhirnya sadar bahwa ia kembali ke zaman Edo untuk mengubah masa depan dan hari esok yang lebih baik lagi. Walaupun kadang ia sendiri ragu dengan apa yang telah ia kerjakan. Namun, karena melihat semangat dan senyum tulus dari sahabat-sahabatnya, ia pun memiliki keyakinan penuh untuk mengubah sejarah Jepang menjadi lebih baik lagi.

Kondisi pelik di zaman Edo tidak hanya lantaran masalah kesahatan. Saat itu suasana Jepang berada dalam kondisi pada masa kekuasaan Keshogunan Tokugawa yang diambang kehancuran yang ditandai dengan Restorasi Meiji.

Menonton dorama ini, kita seakan diajak untuk kembali ke masa silam yaitu di zaman Edo. Apalagi diiringan dengan instrument musik Jepang yang sangat indah sehingga kita begitu menikmati setiap peristiwa yang terjadi di zaman tersebut.

Saki: “Sensei… Look at sunset.. Very beautiful right?”

Kadang, tulang saya terasa ngilu ketika menyaksikan operasi yang dilakukan Minakata Jin dan sahabatnya dengan hanya mengandalkan peralatan operasi seadanya. Terlebih ketika scene Nokaze-san yang harus dicaesarr tanpa mengggunakan anesthesia. Bagi saya itu sangat dramatis dan membuat saya tertarik dengan dunia kedokteran. Kadang saya berpikir, apakah di dunia ini masih banyak dokter yang memiliki visi dan semangat seperti Minakata Jin, Saki-sama, dan sahabat-sahabatnya.

Lega sekali ketika operasi berjalan dengan sukses. Terlihat dengan jelas raut wajah senang memancar dari wajah Minakata Jin dan sahabat-sahabatnya. Saya kagum dengan dokter. Mereka bisa menolong orang lain dengan sepenuh hati kendati dalam perasaan tertekan sekalipun. Saya berharap, saya sangat berharap masih ada dokter-dokter seperti Minakata Jin, Saki-sama, dan Saburi-san. Rasanya indah sekali jika dunia ini diisi oleh orang-orang baik dan senantiasa berbuat baik.

***

Sebuah drama tidak lengkap rasanya jika tidak ada kisah cinta di dalamnya. Drama Minakata Jin juga mengisahkan ketulusan hati Minakata Jin terhadap kekasihnya Miki yang terbaring koma di masa depan. Namun di zaman Edo; tempat ia berada sekarang, ada seorang gadis yang begitu tulusnya mencintai Minakata Jin yaitu Saki-sama. Namun, Saki-sama tidak mengungkapkan apa yang ia rasa. Ia hanya memendam perasaan tersebut dalam-dalam. Saki-sama mengetahui secara persis bahwa cinta Minakata Jin terhadap Miki sangatlah besar. Maka yang bisa ia lakukan hanyalah memberikan cinta terbaik yang ia miliki untuk kebahagiaan Minakata Jin. Bukankah cinta itu tanpa syarat? Maka berkorbanlah untuk yang kita cintai, karena prinsip cinta itu memberi, bukan diberi.

Di akhir cerita, Minakata Jin harus kembali ke zamannya di masa depan. Padahal saat itu adalah saat-saat tersulit. Saki-sama nyaris tidak bisa diselamatkan akibat bakteri yang terus menggrogoti lengannya. Tapi beruntung, Kyotaro-san menemukan botol obat disinfektan yang dibawa oleh Minakata Jin ketika pertama kali terlempar dari masa depan ke zaman Edo.

Dokter Minakata Jin pun sadarkan diri. Ia terbangun dari tidurnya yang panjang. Betapa kagetnya, ia melihat peralatan-peralatan kedokteran yang canggih dan orang-orang yang dikenalnya di masa depan. Ya, dokter Minakata Jin kembali ke masa depan. Lantas bagaimana dengan kondisi kesehatan Saki-sama di zaman Edo? Rasa penasaran yang membuncah dihati Minakata Jin membuat ia mencari literasi tentang sejarah kedokteran Jepang. Ia pun menemukan literasi yang menuliskan bahwa kedokteran di zaman Edo berkembang berkat semangat Njinyo-do yang tidak lain sahabat-sahabat dari Minakata Jin. Air mata taksanggup lagi ia bendung. Ia pun menangis bahagia karena mengetahui sejarah Jepang terutama di dunia kedokteran berkembang pesat.

Never ending fighting!

Dalam suasana hati yang bercampur baur; sedih, senang, dan gelisah ia pun berkunjung ke sebuah rumah Tachibana di kota Tokyo yang dulu menjadi tempat tinggal Saki-sama dan keluarga Tachibana. Dan yang mengagetkan, ternyata Miki-san, kekasihnya merupakan penerus keluarga Tachibana.

Recommendation:

Untuk siapa saja yang membaca tulisan saya ini, saya sangat merekomendasikan kalian semua untuk menonton drama ini. Drama ini menyentuh sisi kemanusiaan kita; mengajarkan kita tentang filosofis kehidupan, dan kita bisa belajar banyak dari sikap orang Jepang yang sangat bersemangat dalam tolong menolong satu sama lainnya. Jujur saya katakan, saya meneteskan air mata berkali-kali saat menonton drama ini.

Drama ini layak ditonton oleh semua kalangan, terutama mahasiswa kedokteran atau orang-orang yang bergerak di bidang kesahatan. Bahwa pengabdian kalian sebagai seorang tenaga medis itu adalah sebuah kehormatan. Bukan materi yang dicari, tapi investasi jangka panjang. Yakinlah, kebaikan yang saat ini kita lakukan akan terus kita rasakan manfaatnya. Selamat menikmati.
Visit the site: http://www.tbs.co.jp/jin-final/

Ganbarimashou, Yume-san!

Belum Pantas

“Bisa jadi, Allah memang menangguhkan segala kepantasan untuk kita. Kepantasan untuk mendulang prestasi karier, prestasi ruhiyah, dan prestasi bermuamalah. Ya, bisa saja Allah tangguhkan itu semua karena nyatanya masih ada hijab antara kita dengan Allah. Hati kita belum ikhlas beribadah pada-Nya, niat kebaikan kita bukan untuknya, atau mungkin maksiat kita sangat banyak pada-Nya. Ya Rabb, dalam kerendahan hati, dalam kalimat berpendar, kami memohon pada-Mu, genggamlah hati ini agar selalu senantiasa di jalan-Mu. Aamiin.”

Surabaya,

23 Oktober 2012

Pukul 12:46 PM

 

Renungan Ramadhan Malam ke-25

Malam ini, saya tidak bisa beri’tikaf. Niat hati ingin beri’tiqaf di Masjid Salman ITB, tapi ada suatu hal yang pada akhirnya memaksa saya untuk menunda niat tersebut. Besok, saya berjanji akan menghabiskan malam-malam penuh kebaikan ini hanya berdua dengan-Nya.
Tunggu saja Masjid BI!

Sebuah Renungan:

“Allah, hamba memohon kepada-Mu permintaan terbaik, ilmu terbaik, amal terbaik, pahala terbaik, kehidupan terbaik, kematian terbaik. Kuatkan hamba, beratkanlah timbangan kebaikan hamba, realisasikan keimanan hamba, tinggikan derajat hamba, ampuni dosa-dosa hamba, dan hamba memohon syurga tertinggi”

(Mengutip sebuah Quote di schedule board milik Hoshilay)

 

Kotaku; Mengeja Jaman, Menjejal Harapan

Oleh: Mahfud Achyar 

Kotaku adalah ruang dan dimensi yang sesekali sangat kurindukan. Bahkan tanpa izin, kantung air matapun lambat laun tumpah. Memungut beberapa episode cinta yang pernah direkam dan simpan dalam chip memori keabadian. Kadang perasaan agung begitu mengaharu biru. Kadang perasaan jemu bersemayam dalam qalbu. Dan takjarang perasaan ingin melupakan lebih mendominasi, menguasai relung hati.

Kotaku adalah sepanjang pesisir pantai yang tersimpan mahakarya ciptaan Ilahi yang memesona. Menjulang tinggi lembayung merona dalam dekapan pesona. Di sana, ada petani siang-malam bersemangat menggarap harapan di tanah subur, meskipun hanya secuil. Atau para pegawai sipil yang pagi buta telah berbenah diri menyiapkan materi guna keperfeksionisan.

Tapi kini kotaku hanyalah hamparan hutan yang suram, membentang sawah yang kelam, dan bibir pantai yang menjadi seram. Detik menjadi angkara murka bagi kotaku. Kegelisahan, ketakutan, kengerian adalah hantu-hantu yang berkuasa. Kotaku telah ditinggalkan investor asing, penduduk asli, dan pendatangpun enggan menetap atau sekadar berkunjung. Petani dan sipil kerap ditakuti dengan sihir pesan singkat dari pemerintah dan tukang kaleng tentang kematian. Kotaku seperti tidak berTuhan. Gagap dalam keimanan, taklagi mengerti bagaimana kuasa Tuhan dalam semesta alam.

Kotaku adalah tempat kehidupan, kasih sayang, kebencian, kekhawatiran, kesunyian, kebisingan, permusuhan, kemunafikan, keserakahan, ketaatan, primitif, dan kerumitan. Kemarin semuanya telah kucatat pada sebuah kertas kuning yang usang. Aku pun takkuasa menaha tawa, menyimpul senyum, dan tertegun dalam rasa suram.

Kotaku menyimpan sejuta harapan dalam kotak ketidakpastian. Menjelma menjadi buih yang hilang saat hempasan gelombang. Merangkak karena tuntutan peran dan semakin lama meringsut mengubah ketidakberdayaan.

Kotaku belum sempat disihir menjadi kota yang megah. Dihiasi lelampu jalanan yang terbentang dari utara hingga selatan. Belum ada gapura besar selamat datang. Pun juga monorel yang tangguh dan canggih. Kotaku masih sangat belia. Seingatku baru 9 tahun sejak masa di atas keingintahuan.Belum sempat bersolek, perlengkapan kosmetik kotaku sudah rusak.

Yang bisa kupandangi sekarang hanya bangunan tua yang telah runtuh karena usia. Tidak cukup kuat dan perkasa ketika seismic mengguncang. Jangankan yang sudah tua, yang masih muda dan kuatpun dibuat lumpuh olehnya.

Satu tahun belum cukup membuat kotaku berbenah. Masih amburadul seperti 2009 lalu. Ada orang yang terpaksa senang menghabiskan hari di gubuk pemberian sang derma. Ada orang yang masih optimis; mengumpulkan puing-puing sisa yang tua dan muda untuk dijadikan kembali tempat berteduh.

Miris dan prihatin.

Tidak ada yang salah dengan semua ini. Sudah menjadi suratan pada buku yang Kuasa. Kata lelaki tua yang bijak, akan selalu ada hikmah di balik peristiwa. Syukur, itu terpenting.

Kotaku, begitu kaku karena sistem budaya yang rumit. Segala sesuatu selalu dibenturkan dengan adat. Kata mereka, tidak boleh ini-itu. Nanti dibilang takberadat. Aku taksuka dengan aturan macam itu. Kukatakan pada mereka bahwa sistem; dibuat manusia untuk mempermudah aktivitas, bukan mempersulit. Ingat hai kotaku, aturan yang utama adalah aturan dari Hakim semesta.

Kotaku, bagaimanapun juga kotaku. Di sana, ada banyak asa yang mengangkasa. Aku ingin kau tetap bermakna dalam hatiku yang merasa.

Lima hari, kuselami kembali lautan biru dan hijau di kotaku.

Tuhan, kutitip kotaku pada-Mu. Agar tetap menyimpan sejuta damai dalam kebersahajaan cinta.

Kotaku, mungkin hanya itu pendapatku untukmu.

Jatinangor, 6 Desember 2010.