Jika Saja

_20190517_154734
Photo Captured by Mahfud Achyar

Suatu malam di sebuah restoran cepat saji, seorang teman memulai percakapan. Katanya, “Kalian tahu bahwa bahasa cinta ada lima. Ada words of affirmation (pujian), quality time (menghabiskan waktu bersama), receiving gifts (hadiah), acts of service (dilayani), dan physical touch (sentuhan fisik). Dari lima bahasa cinta tersebut, mana yang sering kalian gunakan?” tanyanya penuh selidik.

Semua orang terdiam, memikirkan mana jawaban yang paling tepat yang menggambarkan kebiasaan yang sering disampaikan kepada orang-orang terkasih, entah itu orang tua, saudara, pasangan atau sahabat. Seorang teman menyeru, “Saya memilih quality time lantaran jadwal saya cukup padat, apalagi jika hari kerja. Mencari waktu untuk bertemu teman-teman saja susahnya minta ampun. Jadi, jika ada waktu luang, saya akan memanfaatkannya untuk bertemu dengan teman-teman dekat,” jelasnya.

Semua orang mendengarkan dengan seksama sembari mengangguk pertanda setuju. Lalu, ada juga teman yang memilih memberi hadiah untuk orang-orang yang disayangi, ada juga yang memilih mengekspresikan rasa sayang dengan pujian atau apresiasi. Jawaban tentang pertanyaan mana bahasa cinta yang sering digunakanpun beragam. Unik, nyatanya manusia memiliki bahasa cinta yang berbeda satu sama lainnya.

Gagasan tentang lima bahasa cinta ditulis oleh Gary Chapman pada bukunya yang berjudul “The Five Love Languages: How to Express Heartfelt Commitment to Your Mate” (1992). Salah Satu kutipan Gary Chapman pada buku tersebut berbunyi seperti ini, “For love, we will climb mountains, cross seas, traverse desert sands, and endure untold hardships. Without love, mountains become unclimbable, seas uncrossable, desert unbearable, and hardships our lot in life.” Terdengar sangat manis.

Cinta barangkali adalah senyawa yang menggerakkan hati dan pikiran kita untuk memberikan yang terbaik untuk orang-orang yang kita sayangi. Bisa jadi, lantaran cinta, takada lagi sekat bahasa cinta yang harus dikotak-kotakan seperti yang disampaikan oleh Gary Chapman. Bahasa cinta bisa bertansformasi menjadi pekerjaan yang melebihi batas imajinasi, batas diri, dan batas-batas teori.

Obrolan malam itu terus berlanjut hingga akhirnya tiba giliran saya menjawab mana bahasa cinta yang sering saya gunakan. Saya bingung sebab saya sendiri tidak pernah mengidentifikasi jenis bahasa cinta yang paling sering saya gunakan. Saya melihat jauh ke dalam diri saya, menerawang sekiranya dari semua pilihan bahasa cinta yang ada, mana yang paling menggambarkan diri saya? Jujur, saya kesulitan.

Bisa dibilang, saya adalah tipikal orang yang selektif. Tidak mudah bagi saya untuk dekat dengan banyak orang. Butuh proses yang panjang: observasi, interaksi, hingga akhirnya memutuskan siapa saja pilih untuk saya curahkan sisi terbaik yang saya miliki. Terkesan pilih-pilih. Namun begitulah adanya.

Balik lagi pada pertanyaan tentang bahasa cinta, saya memilih words of affirmation dan pray. Untuk pilihan kedua memang tidak ada dalam bukunya Gary Chapman. Namun setelah melakukan internalisasi diri, memang itulah bahasa cinta yang sering saya gunakan. Saya memang terbiasa mengekspresikan rasa sayang melalui ungkapan kata-kata. Tidak ada alasan khusus. Namun sepertinya kata-kata adalah sesuatu yang tidak bisa terpisahkan dalam diri saya. Sementara untuk doa, ini adalah tahapan paling dalam dan paling akhir yang bisa saya upayakan untuk orang-orang yang saya sayangi. Saat kata takmampu lagi terucap, saat emosi taklagi mampu disampaikan dengan tepat, maka doa adalah pilihan yang terbaik. Menghadirkan Tuhan untuk menjembatani kata-kata yang tak tersampaikan.

Terlepas dari pembahasan tentang bahasa cinta, saya rasa kita semua bersepakat bahwa yang benar-benar kita inginkan untuk mereka yang terkasih hanyalah satu: yang terbaik untuk mereka. Namun sedihnya, terkadang kita harus berperang melawan rasa sesak saat kita mengetahui bahwa orang-orang yang kita sayangi memilih jalan yang kita rasa bukan jalan yang baik untuk mereka. Meski, mana jalan yang baik atau buruk, lagi-lagi bergantung pada sudut pandang.

Lantas pertanyaannya, manakah jalan yang benar-benar baik untuk kita? Setiap orang jelas memiliki jawabannya masing-masing. Belakangan saya berkontemplasi cukup lama untuk menemukan jawabannya. Saya rasa, untuk memutuskan jalan yang baik untuk kita, maka kita harus melibatkan hati kita yang terdalam, bukan melibatkan nafsu, pikiran, atau bahkan pendapat orang lain. Katakan pada diri kita, “Apakah ini yang betul-betul saya inginkan? Apakah ini yang betul-betul membuat saya bahagia? Apakah ini benar-benar diri saya yang sungguhnya?” Jika kita sudah bertanya dan menemukan jawaban yang bersumber dari hati kecil kita, ya, bisa jadi itulah jalan yang memang ditakdirkan Tuhan untuk kita.

Tentang orang-orang yang kita sayangi yang memilih jalan kita rasa tidak baik untuk mereka, upaya terbaik yang bisa kita lakukan yaitu sampaikan perasaan kita yang terdalam untuk mereka. Katakan bahwa kita benar-benar peduli kepada mereka, bicarakan dari hati ke hati tanpa ada perasaan saling menghakimi. Namun jika tidak berhasil, kita memasuki tahap proses penerimaan, bahwa apa yang terbaik menurut kita belum tentu baik menurut orang lain.

Sedih memang saat kita mengulurkan tangan untuk menarik orang yang kita sayangi yang nyaris jatuh ke jurang, namun justru ia memilih untuk melepaskan tangan kita. Kita marah, sedih, kecewa, dan tentu saja patah hati. Namun apa boleh buat, manusia hidup dari satu pilihan ke pilihan lainnya. Jangan menyiksa diri dengan menyalahkan kondisi yang terjadi. Terimalah dengan hati yang lapang. Setidaknya kita sudah berupaya, setidaknya kita sudah mencoba.

Jika saja telepati itu memang ada, mungkin akan lebih mudah bagi kita menyampaikan rasa sayang kita kepada mereka yang terkasih. Jika saja telepati itu memang ada, mungkin akan lebih mudah bagi kita untuk berbisik kepada mereka yang terkasih, “Aku rasa kamu memilih jalan keliru. Bisakah kamu mendengarkan suaraku?”

Akan tetapi manusia memang makhluk yang tidak sempurna. Kita memiliki banyak keterbatasan. Namun untuk melewati keterbatasan itu, maka kita butuh Tuhan. Minta pada-Nya sebab Ia-lah yang memiliki hati setiap manusia. “When people are ready to, they change. They never do it before then, and sometimes they die before they get around to it. You can’t make them change if they don’t want to, just like when they do want to, you can’t stop them,” pesan Andy Warhol.

Jakarta,

17 Mei 2019

Advertisements