Cinta, Menemukan atau Ditemukan?


 

 

DSC_0192

Captured by. Mahfud Achyar

Resensi Buku: Discover Love

Judul: Discover Love – Cinta Selalu Tahu Tempat Terbaiknya untuk Singgah

Penulis: Rula Creative Hub Batch I (Petronela Putri, Rosemerry F, Siti Yulianingsih, Ina Massijaya, Wesa Theslan Bhadrasana, Kia F, Arvi Resvita, Jane Mellisa, Michele Gracia, Melisa, Rahajeng Kurniawati, Isnia Nuruldita, Lady Octora, Chaca Atmika, Titis Ayuningsih, Farah Refina Hidayati)

Penerbit: Ellunar Publisher

Sampul: Soft cover

Cetakan: Pertama

Jenis Kertas, Jumlah Halaman: Bookpaper, 152 Halaman

Tahun Terbit: Juli, 2017

ISBN: 978-602-6567-53-6

Harga: Rp46.000

Bicara tentang cinta memang tidak ada habis-habisnya. Ia menjadi topik utama yang hadir di ruang-ruang kehidupan anak manusia; mulai sejak bangun tidur, berjalan kaki di trotoar, menyeduh secangkir kopi hitam di kedai kopi ternama, hingga mungkin saat mata terpejam menembus dimensi yang berbeda.

Setiap orang memiliki definisi yang berbeda-beda tentang cinta. Seorang penyair dan sastrawan seperti William Shakespeare contohnya. Pada bukunya yang berjudul “A Midsummer Night’s Dream,” ia berpendapat seperti ini tentang cinta. Ia mengatakan, “Love looks not with the eyes, but with the mind, and therefore is winghed Cupid painted blind.” Entahlah, pendapat siapa yang harus dirujuk untuk meredefinisi arti cinta yang dapat diterima secara universal. Namun yang jelas, setiap orang berhak mendefinisikan arti cinta menurut sudut pandang mereka masing-masing. Takboleh ada penghakiman untuk itu.

Lantas, pertanyaan selanjutnya apakah cinta itu ditemukan atau menemukan? Rasa-rasanya kita akan berdebat cukup alot untuk menemukan jawaban yang tepat dari pertanyaan tersebut. Barangkali kita perlu mendengar kisah dari 16 orang perempuan yang menuangkan gagasan dan mencurahkan perasaan mereka tentang cinta pada buku yang berjudul “Discover Love”.

Buku yang memiliki subjudul “Cinta selalu tahu tempat terbaiknya untuk singgah” ini merupakan kumpulan cerpen, setiap penulis diwakili oleh satu judul cerita. Namun benang merah yang menyatukan semua cerita ialah rasa yang tiba-tiba hadir, singgah, pergi, dan takkembali lagi. Ialah rasa cinta yang takmelulu berkisah tentang yang manis-manis. Seringkali cinta menyisakan rasa marah, kesal, dendam, hingga takada rasa yang bisa dirasakan sama sekali. Mati rasa.

Seorang Petronela Putri membuka cerita dengan memilih judul “Tempat untuk Pulang”. Pada cerita pendeknya, ia berkisah tentang seorang perempuan yang tengah merindu. Ia rindu dengan seseorang pria yang telah berhasil memasuki ruang yang sangat pribadi dalam dirinya: hati.

Perempuan yang sering berkunjung ke sebuah kafe bar kecil di tengah kota tersebut sedang dilanda rasa gelisah. Keluarga besarnya ingin di usianya yang sudah matang, ia lekas menikah. Namun ia memiliki cara pandang yang berbeda tentang pernikahan.

“Aku ingin bahagia, Adimas,” aku menyentuh punggung tangannya, “dan bahagia takselalu perkara menikah, kan?”

“Orang-orang menganggapnya begitu.”

“Jika kamu menganggapku seperti orang kebanyakan, berarti kamu takcukup mengenalku dengan baik.” (Halaman 5).

Bagi seorang Adista Cakra, perasaan cinta takharus diukir pada sebuah buku yang berlabel buku nikah. Ia memilih memerdekaan cinta walau berlabuh pada hati yang tidak tepat: suami orang. Namun begitulah realita yang ada. Jika begini persoalannya, siapa yang harus dihakimi? Adista Cakra atau cinta itu sendiri?

Lain kisah, seorang perempuan lainnya yang bernama Rahajeng Kurnia menulis sebuah judul yang membuat kepala menyergit. Judulnya, “Aku, Perjodohan Itu, dan Kamu.” Siapa sangka, hubungan yang sangat serius seperti tunangan bisa saja kandas. Kapanpun. Di manapun. Semuanya terjadi tiba-tiba. Alena, tiba-tiba memutuskan hubungan pertunangan dengan Rio di bandara, menjelang hari pernikahan mereka.

“Aku… aku merasa kita nggak cocok Rio. Jujur aku merasa terkekang waktu kita dekat. Aku rasa hubungan kita terlalu dipaksakan. Daripada nanti nggak bahagia lebih baik diakhir sekarang,” kataku lagi tanpa berani menatap mata Rio. (Halaman 107).

Bagi Alena, hubungan yang takdidasarkan atas nama cinta hanyalah kepura-puraan semata. Jauh, jauh dalam hatinya ia masih mencintai Daniel Sutanto; seorang pria yang takdiinginkan oleh keluarga besarnya. Tidak mapan dan tidak satu suku: klise. Lantas, Alena berupaya berdamai dengan dirinya sendiri. Ia selalu percaya, takada yang kebetulan. Pasti ada maksud Tuhan dari setiap peri hidup yang ia alami.

Membaca 16 kisah dari 16 perempuan yang berbeda tentu membuat penafsiran kita tentang cinta menjadi kaya. Atau mungkin, lahir definisi baru tentang cinta itu sendiri. Namun apapun itu, nyatanya yang lebih menarik dari cerita yang tersaji pada buku “Discover Love” bukanlah tentang cinta itu sendiri. Melainkan mereka yang telah melalui banyak kisah yang sangat berharga untuk dibagi. Manusia, adalah cinta itu sendiri. Ia menjelma dalam berbagai bentuk dan bekerja dengan cara yang sulit dinalar. Misterius.

Buku ini agaknya tepat dipilih untuk menemani perjalanan kita yang mungkin terasa panjang dan membosankan. Ia takubahnya seperti kawan yang bercerita dengan sangat intim—berbisik dari mulut tepat ke daun telinga. Bahasa yang digunakan setiap penulis begitu mudah untuk dimengerti, namun tidak murahan. Kita seakan diajak untuk terus digiring mengikuti bab demi bab hingga akhirnya cerita purna. Namun kisah-kisah perempuan pada buku “Discover Love” bukanlah kisah-kisah manis yang sering kita temukan pada buku kategori teenlit. Ini adalah kisah tentang perempuan-perempuan dewasa yang meredefinisi cinta yang lahir dari proses yang takmudah.

Hal menarik lainnya dari kumpulan cerpen ini yaitu cerita-ceritanya tidak bertele-tele. Namun setelah membaca satu kisah, kita seakan diminta untuk berhenti sejenak–merenung, memikirkan apakah kisah yang sama pernah kita alami? Barangkali iya, bisa jadi tidak.

Kendati banyak kelebihan yang terdapat pada buku tersebut, nyatanya tidak ada yang sempurna. There’s no perfect story. Ada beberapa cerita yang agak membosankan sehingga ingin sekali melewatkan kisah tersebut. Mungkin pemilihan tokoh yang tidak begitu kuat karakternya atau alur cerita yang mudah ditebak. Kondisi semacam demikian membuat kita enggan membaca dengan seksama setiap frasa dan klausa. Tidak begitu menarik hati.

Pun demikian, buku ini layak untuk dibaca dan dimiliki. Percayalah, ada hal baru yang bisa kita temukan, ada hal yang spesial yang bisa kita ceritakan ulang. Selamat membaca buku “Discover Love”! [Mahfud Achyar]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s