Photo Story: Membangun Mimpi Anak Indonesia

Oleh: Mahfud Achyar

Ada yang berbeda dengan pagi ini. Tidak seperti pagi-pagi biasanya, pagi ini saya berada di Bandung. Sebuah kota yang menyimpan begitu banyak cerita yang indah untuk dikenang.

Sebelum subuh, saya sudah bangun untuk mandi. Padahal saya baru tidur sekitar pukul 2 dini hari. Namun apa boleh buat. Tidak ada pilihan lain untuk menyegerakan diri bersiap-siap menyambut hari yang penuh arti.

Rabu, (22/2/2017), saya dan 20 relawan Kelas Inspirasi Bandung 5 mengunjungi siswa-siswi SD Komara Budi dan Pasir Kaliki Bandung. Bagi saya pribadi, ini kali pertama saya menjadi relawan Kelas Inspirasi Bandung. Sebelumnya, saya hanya ambil bagian menjadi relawan Kelas Inspirasi Jakarta dan Kelas Inspirasi Depok. Saya sungguh bersemangat sebab akan bertemu dengan orang-orang baik yang tergabung dalam Kelompok 9 serta tentunya akan bertemu dengan adik-adik yang menyenangkan.

P2221202
Gambar 1. Dua orang siswa SD Komara Budi dan Pasir Kaliki tengah bersantai pada pagi hari menjelang seremoni pembukaan Kelas Inspirasi Bandung 5.

 

P2221242
Gambar 2. Suasana salah satu kelas di SD Komara Budi dan Pasir Kaliki. Terlihat prakarya siswa-siswi dipajang menjadi hiasan di atas lemari buku.

21 relawan yang bertugas di SD Komara Budi dan Pasiri Kaliki terdiri dari 13 relawan pengajar, 5 relawan fotografer, 2 relawan videografer, serta 1 relawan fasilitator. Hal yang menarik sebagian besar relawan berasal dari luar Bandung seperti Semarang, Jakarta, Tangerang, dan Tegal.

Ragam profesi juga membuat kelompok 9 menjadi sangat berwarna. Ada yang menjabat sebagai direktur di sebuah perusahaan, ada yang menjadi psikolog anak, ada yang menjadi rescuer, dan sebagainya. Satu tujuan kami datang ke Bandung khususnya ke SD Komara Budi dan Pasiri Kaliki yaitu membangun mimpi anak Indonesia!

P2220901
Gambar 3. Seorang siswi berlari melewati lukisan bendera dari delapan negara di salah satu tembok sekolah.

Bagaimana cara membangun mimpi anak Indonesia?

Rasanya pertanyaan itu sangat sulit dijawab oleh kami yang memang bukan praktisi pendidikan. Kami adalah kumpulan para profesional yang mungkin menguasai bidang kami, namun belum tentu dapat mengajar dengan baik. Sebagian dari kami belum memiliki pengalaman mengajar sama sekali. Namun ada juga yang sudah beberapa kali mengikuti program Kelas Inspirasi.

Kendatipun pernah mengajar, kami tetap saja merasa gugup. Maka karena itu, kamipun harus mempersiapkan diri dengan baik. Jauh-jauh hari, kami sudah mempersiapkan materi ajar untuk memberikan yang terbaik yang kami punya untuk siswa-siswi di SD Komara Budi dan Pasir Kaliki.

Lantas apa yang kami ajarkan kepada mereka? Apakah matapelajaran matematika yang kerapkali dianggap momok menakutkan oleh banyak siswa-siswi? Tidak! Tidak sama sekali! Kami mengajar tentang diri kami, profesi kami, dan proses kami hingga menjadi seperti sekarang. Untuk apa? Apakah untuk pamer atau ‘gaya-gayaan’? Tidak. Sungguh tidak sama sekali. Kami menyadari dengan sepenuhnya bahwa kami bukanlah yang terbaik. Kami barangkali tidak layak menjadi contoh atau role model.

Walau kami tidak sempurna, kami memiliki hasrat yang besar untuk memajukan pendidikan di Indonesia. Salah satu upaya yang bisa kami lakukan yaitu berbagi dengan mereka. Kami datang untuk berbagi mimpi. Sesederhana itu.

P2221074
Gambar 4. Herawati merupakan seorang direktur di sebuah perusahaan di Bandung. Di kelas, ia berpesan kepada siswa-siswi, “Kita bisa menjadi apapun yang kita mau.”

 

Kami yakin, niat yang baik tentu akan mendapat impresi yang baik pula. Begitulah yang kami rasakan ketika setengah hari berada di SD Komara Budi dan Pasir Kaliki. Kami merasa senang disambut dengan sangat baik oleh kepala sekolah dan jajaran guru. Lebih penting dari itu semua, kami menyaksikan betapa siswa-siswi SD Komara Budi dan Pasir Kaliki memiliki semangat belajar yang sangat baik. Mereka antusias bertanya, mereka bersemangat untuk menjadi orang hebat di masa depan. Tidak ada hal yang membahagiakan bagi kami selain melihat pelita harapan masih nyala di hati mereka.

P2221120
Gambar 5. Berlari menggapai cita-cita.

Teruslah berjuang menggapai cita-cita, wahai generasi harapan bangsa. Doa kami akan terus ada untuk kalian.

Terakhir, kami mengutip pesan Bung Hatta, “Jatuh bangunnya negara ini, sangat tergantung dari bangsa ini sendiri. Makin pudar persatuan dan kepedulian, Indonesia hanyalah sekadar nama dan gambar seuntaian pulau di peta. Jangan mengharapkan bangsa lain respek terhadap bangsa ini, bila kita sendiri gemar memperdaya sesama saudara sebangsa, merusak dan mencuri kekayaan Ibu Pertiwi.”

 

Puluhan Januari Telah Terlewati

Processed with VSCO
Senja di Jakarta pada akhir Januari. (Foto oleh: Mahfud Achyar)

Saya adalah seorang pria pemuja kata-kata, sungguh. Saya selalu kagum dengan kata-kata yang disusun sedemikian rupa hingga menghasilkan sebuah kalimat dan paragraf yang bermakna.

Sepekan yang lalu, saya menonton film yang berjudul “The Light Between Oceans,” sebuah film yang dirilis pada tahun 2016 yang diperankan dengan sangat baik oleh Michael Fassbender dan Alicia Vicander. Film tersebut berkisah tentang seorang penjaga mercusuar dan istrinya yang tinggal di sebuah pulau bernama Janus Rock. Dua tahun setelah pernikahan mereka, pasangan tersebut menemukan kapal sekoci yang membawa dua orang penumpang; seorang pria dan bayi perempuan. Bagaimana kisah selanjutnya? Silakan ditonton.

Akan tetapi, pada tulisan ini, saya tidak ingin membahas panjang-lebar tentang film yang mendapatkan rating 7,2 oleh satu situs IMDb. Lantas, apa yang ingin saya bagikan? Belakangan ini, saya terusik dengan sebuah pertanyaan, “Apakah standar utama yang membuat suatu karya, misalnya film, layak dinobatkan sebagai karya yang fenomenal?” Lama, lama sekali saya berpikir tentang hal tersebut hingga pada akhirnya saya menemukan simpulan yang paling tepat menurut perspektif saya sendiri. Bagi saya secara personal, film yang baik adalah film yang membuat saya merenung: memikirkan setiap dialog, adegan, dan semua tanda yang ditampilkan dalam film, baik kasat mata maupun tersirat.

Salah satu kutipan pada film “The Light Between Oceans” yang membuat saya impresif yaitu, “You only have to forgive once. To resent, you have to do it all day, every day.” Ungkapan ini membuat hati saya gusar. Membuat memori masa silam hadir kembali dengan cuplikan yang lebih utuh, lebih jelas. Ada banyak luka-luka di dalam hati saya yang belum sembuh hingga sekarang. Setiap hari, saya masih merasakan luka yang sama, tidak kurang sedikitpun. Berulang kali saya mencoba melupakannya. Nyatanya tidak semudah yang saya kira. Entahlah, barangkali saya memang belum bisa ikhlas atau mungkin masih ada hal yang belum tuntas. Saya pun tidak tahu harus menerjemahkannya seperti apa perasaan yang meliputi ruang hati saya. Namun satu hal yang pasti, saya memang harus mulai memaafkan dan berdamai dengan diri saya sendiri. Terkadang saya berpikir, saya terlalu keras dengan diri saya sendiri. Mulai hari ini, saat Januari telah pergi, saya mulai mencoba menjadi diri yang baru setiap harinya. Seorang anak manusia yang ingin memiliki hidup yang bahagia.

Januari, kini entah di orbit mana engkau berada? Saya pun alfa tentang hal itu. Ada satu rahasia yang ingin saya sampaikan padamu, “Tahukah kamu, kehadiranmu sungguh berarti. Engkau berada di dua garis yang berbeda. Satu wajahmu menghadap ke masa lalu (bulan Desember), satu lagi wajahmu menghadap ke masa depan (Februari). Bisakah kau sedikit mendoakan saya?

Jakarta,

1 Februari 2017

AQUA Grup Luncurkan Program Suara Tirtha Emerging Photographers (STEP)

Laporan oleh: Mahfud Achyar

Processed with VSCO with a6 preset
Malam presentasi karya 10 peserta workshop storytelling AQUA x Suara Tirtha Emerging Photographers pada Senin, (30/1/2017) di AQUA Danone Menara 2 Cyber, Jakarta. 

JAKARTA – AQUA Grup meluncurkan program Suara Tirtha Emerging Photographers (STEP) sebagai bentuk kepedulian perusahaan terhadap kemajuan fotografer muda di Indonesia yang karyanya diharapkan dapat menginspirasi publik untuk lebih peduli pada lingkungan. Bentuk dari program yang dimulai sejak 26-30 Januari ini adalah workshop storytelling dengan tema “CARE” yang diselenggarakan di Bogor, Jawa Barat.

Proses seleksi peserta dilakukan dengan mengumumkan kegiatan ini secara resmi melalui website dan media sosial guna menjaring para fotografer muda dari seluruh Indonesia. Dari hasil seleksi, terpilih 10 fotografer yaitu, 1) Muhammad Ibnu Chazar – Karawang, Jawa Barat; 2) Esther Hasugian – Bogor, Jawa Barat; 3) Himawan Listya Nugraha – Banyumas, Jawa Tengah; 4) Bhima Pasanova – Jakarta, DKI Jakarta; 5) Danis Arbi Meigantara – Tangerang, Banten; 6) Risma Afifah – Jakarta, DKI Jakarta; 7) Eva Fauziah – Depok, Jawa Barat; 8) Muhammad Ihsan Mulya Pratama – Solo, Jawa Tengah; 9) Ajeng Dinar Ulfiana – Jakarta, DKI Jakarta; serta 10) Muhammad Ridwan – Padang, Sumatera Barat.

Ben KC Laksana, salah seorang juri tamu yang menyeleksi para pendaftar cukup terkesima dengan kualitas karya yang dikirimkan oleh para calon peserta. “Banyak dari karya mereka tidak hanya mempertunjukkan wawasan dan pengalaman estetika visual, namun juga komitmen terhadap proyek yang sangat personal dan dedikasi,” ungkap Ben.

Kesepuluh fotografer terpilih akan didampingi oleh dua mentor, yaitu Yoppy Pieter dan Muhammad Fadli dalam menafsirkan tema “CARE”. Selain itu, selama workshop, setiap peserta akan ditantang untuk menginterpretasikan sebuah tema ke dalam bentuk visual. Metode tersebut menuntut setiap peserta menjadi storyteller berbekal pemikiran kritis terhadap fenomena di sekitar mereka.

Salah satu hal yang menarik dari workshop ini, adalah lokasi penyelenggaraan acara di kawasan Ciherang yang merupakan salah satu penyangga konservasi Jakarta. Di daerah ini, AQUA Grup juga menjalankan operasionalnya dan mengembangkan berbagai program sosial dan lingkungan terintegrasi dari hulu hingga hilir dengan melibatkan berbagai pihak.

Workshop ini mengajak para peserta mengunjungi kawasan konservasi yang diinsiasi AQUA Grup. Para peserta akan melihat secara langsung program-program sosial dan lingkungan AQUA Grup dalam menjaga kawasan konservasi Ciherang. Setelah melakukan kunjungan, peserta mendapatkan kuliah umum mengenai tema “CARE” yang menjadi spirit AQUA Grup.

Yoppy Pieter, mentor workshop storytelling STEP menjelaskan bahwa setiap peserta akan mengajukan ide story yang berkaitan dengan tema. “Story yang mereka ajukan bisa mengangkat beberapa program sosial dan lingkungan di sekitar kawasan Ciherang maupun hal-hal lain di luar kegiatan tersebut selama mereka mampu menerjemahkan konsep CARE dalam project mereka,” papar Yoppy.

Lebih lanjut, Yoppy menceritakan bahwa pada hari kedua hingga hari keempat, seluruh peserta harus sudah mengeksekusi project mereka. Pada hari terakhir, yaitu Senin, (30/1/2017) para peserta akan melakukan presentasi di hadapan para tamu undangan di kantor pusat AQUA Grup

Sebagai seorang mentor, Yoppy akan membagi pengetahuannya mengenai visual storytelling kepada para peserta workshop. Selain itu, para peserta workshop juga dituntun menjadi fotografer yang memiliki critical thinking. “Jadi program ini tidak hanya membahas fotografi dari segi teknis, namun sebuah program yang memperkenalkan tentang etika dan estetika dalam pembuatan sebuah proyek photostory. Hal ini yang akan ditekankan agar mereka nantinya sebagai visual storyteller akan lebih peka terhadap apa yang terjadi di sekitar mereka yang meliputi aspek sosial, budaya, maupun lingkungan,” terang Yoppy.

Sementara itu, Muhammad Fadli menambahkan bahwa output dari workshop storytelling STEP yaitu berupa photostory yang memperlihatkan narasi visual yang dirangkum dalam bentuk slideshow dan photobook yang menjadi medium komunikasi yang mudah dicerna oleh masyarakat luas.

Melalui kegiatan workshop storytelling STEP, Fadli berharap para fotografer muda mendapatkan pengetahuan mengenai storytelling serta memiliki semangat kompetisi melalui sistem submisi. “Sejak awal pendaftaran peserta sudah digiring memiliki pemikiran kritis terhadap tema CARE dan pandangan mereka terhadap fotografi hari ini. Lalu ke depannya kita berharap bahwa program pendidikan ini mampu meningkatkan rasa kepercayaan diri peserta dalam menyampaikan gagasan mereka,” imbuh Fadli.

Sementara itu, Ridzki Noviansyah yang juga juri tamu menambahkan bahwa para fotografer muda yang terpilih diharapkan dapat menggunakan kesempatan dengan sebaik-baiknya untuk mengembangkan kemampuan mereka.

Tentang Workshop Storytelling STEP

Suara Tirtha Emerging Photographers (STEP) yang diselenggarakan ini merupakan wujud untuk memajukan pendidikan dan perkembangan budaya visual di Indonesia. STEP tidak sebatas workshop storytelling yang membekali peserta dengan teori photostory, namun setiap peserta akan diberi tanggung jawab dalam mengelola dana hibah untuk mendanai proyek mereka selama program workshop berlangsung.

Tentang AQUA

AQUA merupakan pelopor Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) di Indonesia yang didirikan pada tahun 1973. Sebagai perwujudan visi dan komitmen dalam mengelola operasional secara bertanggung jawab dalam sosial dan lingkungan, AQUA mengembangkan inisiatif AQUA Lestari yang terdiri dari empat pilar yaitu, Pelestarian Air dan Lingkungan, Praktik Perusahaan Ramah Lingkungan, Pengelolaan Distribusi Produk serta Pelibatan dan Pemberdayaan Masyarakat.

AQUA adalah bagian dari kelompok usaha DANONE, salah satu produsen produk makanan dan minuman terbesar di dunia.   Di Indonesia sendiri, unit usaha DANONE meliputi tiga kategori utama, yaitu minuman (AMDK dan minuman ringan non karbonasi),  Nutrisi untuk Kehidupan Awal (Nutricia dan Sari Husada dengan produknya seperti SGM, Vita Plus, Lactamil, dan Vitalac), serta nutrisi medis. Laporan keberlanjutan AQUA dapat diakses melalui www.aqua.com.  Untuk masukan serta keluhan pelanggan, dapat disampaikan melalui AQUA Menyapa 08071588888 atau melalui Facebook Sehat AQUA dan www.aqua.com.

Informasi mengenai mengenai workshop ini dapat Anda baca pada: http://www.AQUA.com. Ikuti juga lini media sosial kami: Facebook Fan Page: AQUA LESTARI | Instagram: @aqualestari | Twitter: @aqua_lestari #CARE #AQUASTEP #AQUALESTARI

Pameran Kelas Inspirasi Jakarta 2016: “Berani Bermimpi, Berani Menginspirasi”

 

Processed with VSCO with a6 preset
Chiki Fawzi dan Band pada pembukaan pameran foto dan video Kelas Inspirasi Jakarta, Kamis, (10/11/2016) di Qubicle Center, Senopati 79, Jakarta Selatan. 

JAKARTA, INDONESIA – Tahun ini, Pameran Foto dan Video Kelas Inspirasi Jakarta yang ke-2 kembali digelar dengan mengusung tema “Berani Bermimpi, Berani Menginspirasi”. Jika pada tahun sebelumnya para pengunjung pameran hanya sebatas menikmati karya fotografi dari relawan Kelas Inspirasi Jakarta, maka pada tahun ini panitia akan menyuguhkan sesuatu yang baru dan berbeda. Pengunjung tidak hanya sekadar melihat karya fotografi melainkan juga dapat berinteraksi secara langsung dengan para fotografer. Hal tersebut memungkinkan terjadi karena pameran yang dikurasi oleh Yoppy Pieter ini memilih konsep photo story.

Barangkali tidak banyak masyarakat umum yang mengetahui terminologi photo story. Secara sederhana, photo story merupakan serangkaian foto yang dilengkapi dengan narasi dan caption (80% foto, 10% narasi, dan 10% caption). Konsep photo story dipilih lantaran panitia ingin mengajak para pengunjung (khususnya yang belum pernah terlibat menjadi relawan Kelas Inspirasi) untuk turut hadir pada momen-momen berharga, inspiratif, dan berkesan selama penyelenggaran Kelas Inspirasi Jakarta ke-5 pada (2/05/2016) lalu.

Setidaknya, ada 880 relawan pengajar, 220 tim dokumentator (fotografer dan videografer), serta 89 fasilitator yang terlibat aktif guna menyukseskan Hari Inspirasi yang bertepatan dengan momentum peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas). Para relawan Kelas Inspirasi disebar ke berbagai Sekolah Dasar (SD) dengan kategori sekolah marjinal dan satu Sekolah Menengah Atas Luar Biasa (SMALB) di Jakarta.

Relawan Kelas Inspirasi, merupakan para profesional dalam bidangnya masing-masing yang bercerita kepada para siswa-siswi Sekolah Dasar mengenai profesi mereka. Tidak hanya sekadar bercerita, mereka juga memberikan semangat, motivasi, dan asa agar generasi harapan bangsa berani menggapai cita-cita mereka. “Barangkali, bagi para relawan mereka hanya diminta untuk cuti satu hari bekerja. Namun sesungguhnya kehadiran mereka di tengah para siswa-siswi pada Hari Inspirasi sangatlah bermakna. Berbagi cerita, berbagi pengetahuan, serta berbagai pengalaman kepada siswa-siswi SD agar kelak mereka menjadi orang-orang yang hebat,” ujar Harry Anggie S. Tampubolon, Ketua Pameran Foto dan Video Kelas Inspirasi Jakarta 2016.

Sebagai informasi, Kelas Inspirasi (www.kelasinspirasi.org) merupakan program turunan dari Indonesia Mengajar (www.indonesiamengajar.org) yang memfasilitasi para profesional untuk berkontribusi secara nyata memajukan pendidikan di Indonesia. Kelas Inspirasi pertama kali diselenggarakan pada (25/04/2012) secara serentak di 25 Sekolah Dasar di Jakarta dan akan terus berjalan pada tahun-tahun berikutnya.

Kelas Inspirasi sudah dilaksanakan lebih dari 100 kali di berbagai kota dan kabupaten di Indonesia. Gerakan ini terus berjalan dari tahun ke tahun. Kabar menggembirkan ternyata program sejenis Kelas Inspirasi telah banyak diselenggarakan di berbagai daerah dengan nama-nama yang berbeda. Kendati demikian, kami berkeyakinan bahwa semua gerakan yang ada memiliki tujuan yang sama yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa.

Pameran Foto dan Video Kelas Inspirasi Jakarta ke-2 akan dilaksanakan bertepatan dengan Hari Pahlawan yang jatuh pada tanggal 10 November hingga 19 November 2016 di Senopati 79 a Qubicle Center, Jalan Senopati No. 79, Selong, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Menurut Harry, Qubicle Center dipilih sebagai lokasi pameran tahun ini lantaran Qubicle Center merupakan salah satu tempat pusat kreativitas di Jakarta. Sebagai platform yang berdiri berdasarkan kerja sama dengan para komunitas seluruh Indonesia, Qubicle mendukung para konten kreator dan komunitas dengan adanya fasilitas di Qubicle Center. Oleh sebab itu, pihak Qubicle berbaik hati menyediakan fasilitas Qubicle Center guna mendukung terwujudnya Pameran Foto dan Video Kelas Inspirasi Jakarta 2016. “Selain sebagai pusat kreativitas, Qubicle Center dipilih karena lokasinya berada di kawasan ramai seperti SCBD (Sudirman Centran Bussiness District) serta mudah dijangkau dengan menggunakan moda transportasi umum,” jelas Harry.

Selain Qubicle, Pameran Kelas Inspirasi Jakarta 2016 juga didukung oleh PGN, SKK Migas, Conoco Phillips, Dapur Icut, Printerous serta Seagate. Dukungan dari berbagai pihak dalam mewujudkan pameran tahun ini merupakan suatu kehormatan bagi kami untuk terus menebar kebaikan, khususnya dalam bidang pendidikan.

Secara spesifik, tujuan dilaksanakan Pameran Kelas Foto dan Video Inspirasi Jakarta 2016 yaitu untuk menyosialisasikan kegiatan positif yang digawangi oleh lebih dari 2000 relawan Kelas Inspirasi selama 5 tahun ke belakang. Selain itu, pameran tersebut juga sebagai bentuk apresiasi kepada seluruh relawan, siswa-siswi, guru, dan sekolah yang telah merasakan manfaat Kelas Inspirasi.

Selain pameran, kegiatan lain yang dapat diikuti oleh para pengunjung yaitu talkshow/workshop fotografi dan sharing session Kelas Inspirasi Jakarta. Tidak hanya itu, pengunjung juga akan dihibur dengan penampilan musik dari musisi tanah air. Pembukaan pameran pada Kamis, (10/11/2016) pukul 19.00 WIB hingga 21.00 WIB akan dimeriahkan dengan penampilan musik yang dibawakan oleh Celtic Room, Chiki Fawzi, dan Archie Wirija. Sementara untuk penutupan pada Sabtu, (19/11/2016) pukul 11.00 WIB hingga 21.00 WIB akan dimeriahkan dengan penampilan musik yang dibawakan oleh Syahravi, Westjamnation, Huhu Popo, Resha and Friends, Nia Aladin, serta Juma & The Blehers.

Sementara itu, adapun 17 pameris yang terlibat pada pameran ini terdiri dari 13  fotografer yaitu Aad M. Fajri, Agil Frasetyo, Bagas Ardhianto, Bhima Pasanova, Darwin Sxander, Deasy Walda, Desi Bastias, Desita Ulfa, Dimitria Intan, M. Khansa Dwiputra, Ruben Hardjanto, Shofiyah Kartika dan Silvya; 3 videografer yaitu Fahiradynia Indri, Agus Hermawan, dan Yuni Amalia; serta 1 mural artis yaitu Popo Mangun. Sebagian besar dari mereka bukanlah fotografer dan videografer profesional. Ada yang masih berstatus mahasiswa, ada yang bekerja sebagai konsultan, dan lain sebagainya. Pun demikian, karya-karya mereka yang nanti akan dipamerkan patut untuk mendapatkan diacungi jempol. Informasi lebih detil mengenai profil singkat para fotografer dan videografer dapat dilihat pada situs berikut: http://pameranki.kelasinspirasijakarta.org/.

“Kami berharap melalui Pameran Foto dan Video Kelas Inspirasi Jakarta 2016, semakin banyak orang-orang baik di negeri ini yang peduli dengan kondisi pendidikan di Indonesia. Kami berkeyakinan bahwa para generasi bangsa yang saat ini duduk di bangka Sekolah Dasar kelak akan menjadi generasi yang gemilang. Oleh sebab itu, kita semua tanpa terkecuali berkewajiban untuk memastikan agar para penerus bangsa mendapatkan akses pendidikan yang baik, merata, dan berkeadilan sosial,” tutup Harry.

 

Ahok dan Tersendatnya Komunikasi Krisis

(Sumber foto: http://ributrukun.com/post/ahok-si-inspirasiku-1458646838)
(Sumber foto: http://ributrukun.com/post/ahok-si-inspirasiku-1458646838)

Beberapa hari ke belakang dan mungkin beberapa hari ke depan, berita-berita di media massa akan dipenuhi pemberitaan mengenai isu penistaan agama yang dialamatkan kepada Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahja Purnama.

Isu tersebut bermula ketika video Ahok, begitu beliau akrab disapa, menjadi viral di lini sosial media lantaran pernyataan beliau mengenai “…dibodohi dengan surat Al-Maidah 51.” Silakan tonton video lengkapnya pada tautan: https://www.youtube.com/shared?ci=tHI6wFdWl-Y.Kontan pernyataan tersebut menuai kontroversi di tengah masyarakat. Hampir sebagian besar masyarakat khususnya warga DKI Jakarta murka dengan pernyataan tersebut. Dampaknya gelombang protespun tidak dapat dihindarkan, tidak hanya dilayangkan di media sosial namun aksi turun ke jalanpun takdapat terelakkan. Berbagai organisasi masyarakat memenuhi jalan-jalan protokol di Jakarta untuk menyuarakan protes kepada Basuki Tjahja Purnama.

Menurut saya, protes dari masyarakat barangkali tidak dapat direduksi. Namun paling tidak dapat diminimalisasi andai saja ketika itu Bapak Basuki langsung minta maaf serta tidak berkelit dengan berbagai pledoi tentu dampaknya tidak serunyam sekarang. Namun apa boleh buat, nyatanya tidak semua lapisan masyarakat yang menerima ungkapan maaf dari beliau.

Tidak lama setelah video dugaan penistaan agama tersebut ramai diperbincangkan, dibagi, dan dikomentari di sosial media, Ahok pun membuat pernyataan bahwa apa yang ia sampaikan sama sekali tidak bermaksud menodai kepercayaan umat Islam. Barangkali ia ingin memasang badan dan membuat pembenaran. Namun nyatanya setelah dianalisis secara linguistik, tidak dapat disangkal lagi bahwa memang ia melakukan kekeliruan.

(Sumber: Official Fanpage @AhokBTP)
(Sumber: Official Fanpage @AhokBTP)

Dalam kasus ini, saya tidak bermaksud menjadi hakim yang berwenang menyatakan salah atau benar. Posisi saya pada kasus ini yaitu sebagai orang yang mencermati dalam perspektif komunikasi krisis. Andai saja saya menjadi bagian dari tim Ahok, maka saya tentu tidak akan gegabah dalam melontarkan pernyataan atau sikap. Kendati demikian, saya juga tidak ingin membiarkan isu berkembang liar menjadi diskursus yang kontraproduktif.

Jika boleh memberikan masukan, saya akan kaji lebih dahulu pernyataan Ahok pada saat kunjungan ke Pulau Seribu. Jika memang ditemukan ada kekeliruan maka langkah yang bisa diambil yaitu minta maaf dari hati yang terdalam. Sebagai pejabat publik, tentu bukan aib untuk minta maaf. Saya rasa masyarakat akan lebih jernih menilai bahwa siapa pun pernah melakukan kesalahan, tidak terkecuali seorang Ahok. Hal positif lainnya Ahok akan menerima simpati dari masyarakat dengan sikapnya yang rendah hati dan mau mengakui kesalahan. Sayangnya yang terjadi justru sebaliknya. Ahok memang mengakui kesalahan namun sebelum itu ia melakukan pembenaran seolah-olah ia ‘bersih’ dari perbuatannya yang terlanjur melukai hati banyak orang.

Andai saja Ahok bisa lebih berstrategi, tentu ia tidak seterpuruk sekarang. Sejujurnya, saya mengapresiasi kerja-kerja hebat beliau dalam memajukan kota Jakarta. Namun nyatanya tidak semua orang hanya menilai kerja seseorang melainkan juga dari sikap dan perkataan. Saran saya semoga tim Ahok, khususnya tim komunikasi beliau, dapat memetik hikmah dari pelajaran “Surat Al-Maidah Ayat 51”. Sejatinya sebagai publik figur, lebih-lebih sebagai pejabat publik, kita harus mampu memilih dan memilah perkataan yang tepat untuk diperdengarkan di ruang publik.

Saya juga berharap unjuk rasa pada tanggal 4 November 2016 nanti dapat berlangsung damai. Ya, setiap warga negara berhak menyampaikan pendapat dan dilindungi konstitusi. Saya berharap bangsa ini senantiasa aman, penuh toleransi, dan dapat hidup nyaman dalam bingkai keberagaman.

Ditulis saat perjalanan ke kantor.
Jakarta, 2 November 2016.

Mahfud Achyar

Mama, Maafkan Satya

 

mom
(Source: Bazaarvoice.com)

Ibu mana yang tidak ingin melihat anaknya sukses dan berprestasi? Tidak dianggap remeh oleh orang lain, apalagi keluarga besarnya sendiri. Itu sangat menyakitkan bagi orang tua, apalagi seorang ibu yang secara psikologis memiliki kedekatan hati dengan anaknya. Kendati anaknya tidak memilik prestasi yang hebat seperti anak-anak lain, namun ia cukup senang ketika ia melihat bahwa anaknya masih memiliki semangat untuk berjuang meraih impiannya.

Itulah gambaran sosok ibu yang sungguh perhatian, penuh apresiasi, dan kesabaran yang selama 21 tahun ini mendampingi hari-hariku. Kendati sekarang kita telah terpisah ruang dan jarak yang sangat jauh. Jauh di mata, dekat di hati.

Mama, begitulah aku memanggilnya. Aku sungguh beruntung memiliki malaikat seperti Mama yang senantiasa mencurahkan dan melimpahkan kasih sayangnya yang tiada terhingga padaku. Aku tidak akan mampu membalas segala kebaikan mama, itu hal yang mustahil. Cinta dan kasih sayang yang diberikan mama terlalu besar padaku, dan aku pun menyadari itu sebagai bentuk amanah yang harus beliau jalani sebagai rasa syukur kepada Allah karena telah menganugrahkan enam orang anak, termasuk aku.


Bandung

Di sini, aku tidak bisa lagi lekat-lekat menatap wajah Mama ketika beliau tidur. Atau mungkin, menyandarkan kepala di atas paha Mama, dan meminta ia mengusap lembut kepalaku. Dengan manja, aku meminta Mama untuk menceritakan kisah beliau ketika masih muda. Mulai dari beliau kekanak, beranjak dewasa, dan bertemu dengan papa di Jakarta. Ah, aku merindukan saat-saat itu. Masa yang tidak mungkin akan bisa digantikan dengan hanya berupa uang yang dikirim setiap bulan sekali oleh Mama. Tapi itu dulu, sekarang yang bisa aku lakukan hanya bisa menelpon Mama dalam intensitas waktu yang jarang. Mungkin hanya sekali seminggu atau sekali sebulan. Itu pun Mama yang berinisiatif meneleponku, bukan aku. Astaghfirullah, aku memang keterlaluan. Ya Rabb, ampuni hamba-Mu yang kurang bersyukur ini.

Hampir empat tahun aku di kota Bandung. Ini tahun terakhirku berkuliah di Universitas Padjadjaran Bandung. Selepas itu, aku pun akan memulai hidup dengan mencari peruntungan di kota Jakarta. Sementara itu, konsekuensi logis yang tidak bisa dielakkan, aku pun harus hidup berjauhan lagi dengan Mama. Merancang puzzle masa depan untuk hari esok yang lebih baik. Mama tidak berkeberatan aku akan tinggal di Jakarta.

“Mama hanya berharap Satya bisa hidup bahagia. Jangan terlalu memikirkan Mama. Mama akan baik-baik saja di sini. Bersama Papa dan kedua adikmu. Tetapi, ada satu syarat yang Mama ajukan, jangan lupa sama Allah ya nak!” Itulah pesan Mama padaku. Sungguh bijaksana, namun bagiku menyisakan guratan kesedihan.

Rabb, maafkanlah aku belum bisa menjadi anak baik. Lagi-lagi aku selalu mempriorotaskan kebutuhan privatku. Aku ingin sekali menemani Mama di masa tuanya. Tapi maaf, aku belum bisa. Aku belum bisa berbuat banyak. Selepas lulus, aku ingin bekerja dan menghasilkan uang untuk Mama. Itu cita-citaku saat ini.

Berpisah dengan Mama, membuatku menyadari betapa penting peran Mama dalam hidupku. Benar apa yang dikatakan penyair asal Libanon, Kahlil Gibran yang menyatakan bahwa kebaikan orang yang kita cintai justru menjadi jelas jika ia tidak ada di dekat kita, bagaikan gunung bagi pendaki yang melihatnya dari lembah.

Sekarang, ketika aku sudah dewasa, mau tidak mau aku harus menyelesaikan masalahku sendiri dan menghibur hatiku yang lara oleh diriku sendiri. Aku tidak ingin Mama mendengar kalau anaknya selama empat tahun belakang ini kerap kali mengalami kegagalan dalam impian-impiannya. Aku akan menutup rapat-rapat semua masalahku. Mungkin cukup hanya aku dan Allah saja yang tahu.

Ya, tentunya sekarang berbeda dibandingkan dulu saat masih tinggal bersama Mama, Papa, dan kedua adikku. Dulu ketika Mama tahu aku mengalami kegagalan, namun Mama selalu tersenyum, dan berkata, “Ngga apa-apa nak. Mungkin belum waktunya. Insya Allah nanti Satya pasti juara.” Kata-kata itulah yang sering diucapkan Mama jika aku gagal meraih juara kelas atau juara lomba-lomba yang aku ikuti.

Masih lekat dalam ingatanku tentang sebuah episode kegagalan yang membuatku sangat terpuruk. Bahkan hampir saja merenggut semangatku untuk memperbaiki diri dan berusaha berprestasi. Peristiwa itu terjadi 12 tahun lalu, tepatnya ketika aku duduk di bangku kelas 4 SD, saat pembagian raport caturwulan ketiga pada hari Sabtu.


Semua orang tua murid telah duduk di kursi masing-masing. Mama duduk di bangku pertama, sementara aku dan teman-teman duduk di deretan paling belakang. Kemudian, wali kelasku yang bernama bu Hesti menyebutkan juara 1, 2, dan 3. Selanjutnya, barulah disebutkan peringkat 10 besar.

Ruangan kelas pun riuh rendah karena tepuk tangan orang-orang yang hadir saat itu. Sesekali kudengar celetukan beberapa orang tua murid, “Wah, pintar ya anaknya. Sangat membanggakan orang tuanya.” Jantungku berdegup begitu hebatnya. Tiba-tiba badanku jadi dingin. Tapi kedua telapak tanganku berkeringat. Dalam hati, aku bergumam, “Mengapa bukan aku yang juara 1. Ini tidak masuk akal. Aku sangat yakin aku lebih pintar dibandingkan ketiga temanku yang memeroleh juara 1. Lantas, mengapa aku tidak dapat juara kelas sama sekali? Minimal juara 3. Sungguh, ini benar-benar tidak adil. Aku curiga, pasti wali kelasku berbuat curang padaku karena aku pernah mendebatnya waktu pelajaran IPS. Aku tahu, pasti ia benci padaku dan memberikan peringkat keenam padaku.”

Aku sakit hati, aku telah gagal. Padahal aku telah belajar mati-matian untuk menghadapi ujian. Bahkan gara-gara belajar, aku pun jadi sering telat makan. Kata Mama, “Jangan terlalu dipaksakan belajarnya, nak nanti sakit.” Aku pun menjawab,  “Tidak Ma, aku akan sehat-sehat saja. Aku ingin juara 1. Sudah lama aku mengidamkan itu. Sekarang kesempatanku untuk meraih juara itu, Ma.” Namun takdir bicara lain. Pupus sudah harapan yang selama ini aku bangun. Empat tahun berjuang belajar dengan giat untuk memeroleh juara I, tapi semuanya kandas. aku harus menelan pahit bahwa aku memang ditakdirkan sebagai murid peringkat keenam selama di SD.

Pembagian raport telah usai, semua orang tua murid dan teman-temanku pulang ke rumahnya masing-masing. Ada yang dibalut rasa suka cita. Ada juga temanku yang membatu karena diomelin oleh ibunya. Sementara aku? Aku diselimuti kebencian, aku benci sekolah. Aku memutuskan tidak akan sekolah lagi. Sekolah hanya menciptakan ketidakadilan. Ada guru yang tidak tahan didebat muridnya walaupun sebenarnya ia tahun bahwa ia salah. Guru tidak selalu benar dan murid tidak selalu harus menurut kepada guru. Aku berlari kencang, kencang sekali meninggalkan Mama.

Liburan.

Hari demi hari kulalui dengan sangat buruk. Mengunci diri di kamar dan menghindar dari orang-orang sekitar. Kadang, teman-teman bermainku mengunjungiku. Namun aku tidak menghiraukan mereka. Aku hanya mengunci diri di kamar dan diam. Semua perlakuanku sama pada semua orang, termasuk pada Mama. Kadang aku menyadari, apa salah Mama sehingga aku pun memperlakukan hal yang sama pada Mama. Entahlah, rasanya keegoisan dan kebencianku memuncak sehingga siapa pun jadi korbannya.

Mama sering sekali mengetuk pintu kamarku. Memintaku untuk membukakan pintu. Tapi aku acuh. Aku hanya keluar jika ingin ke kamar mandi atau ke dapur mengambil makan, apabila lapar. Selebihnya aku hanya di kamar. Membaca novel tentang petualangan seorang anak yang menjelajahi gunung sendirian. Ah, rasanya ingin sekali aku seperti dia. Mengembara sendirian, berjalan di sabana yang luas, dan tinggal di pondok kecil yang jauh dari manapun. Terutama lagi, aku tidak akan sekolah. Aku benci sekolah.


Sudah lima hari aku menyiksa diri di kamar. Kadang aku ingin ke luar kamar, tapi masih sakit hati karena peristiwa hari Sabtu saat pembagian raport. Pagi telah menjelang, dan siang pun merangkak malam. Tapi aku hanya membatu sembari membayangkan kebahagiaan di dalam kesendirian. Jam menunjukkan sudah pukul 8 malam, aku pun tertidur karena sepasang mataku terlalu lelah membaca novel tentang petualangan seorang anak yang sudah kubaca sebanyak 7 kali.

Aku tersentak bangun. Kulihat jam menunjukkan sudah pukul 2 dini hari. Tiba-tiba aku mendengar isakan tangis memuncah dari kamar Mama. Ya, itu suara Mama. Sayup-sayup kudengar suara itu. Aku pun membuka pintu kamar perlahan-lahan menuju kamar Mama. Ternyata Mama sedang berdoa. Diam-diam aku pun menghempaskan badan di tempok luar kamar Mama. Aku mendengar jelas lantunan doa yang dimengalir dari mulut Mama. Sebuah doa khusus yang sengaja Mama sampaikan pada Allah untuk ditujukan padaku.

“Ya Rahman yang membolak-balikkan hati hamba-hamba-Nya. Aku mohon pada-Mu ya Rabb, kembalikanlah senyuman anakku seperti sedia kala. Biarkan aku yang menanggung semuanya. Aku ikhlas ya Allah. Aku bersyukur Engkau telah menganugrahkan anak baik dan sholeh padaku. Tapi aku lalai, aku tidak tahu jika permasalah kemaren begitu membuat ia terpukul. Aku gagal menjadi ibu yang menjadi tempat ia berkeluh kesah. Sehingga buah hatiku pun enggan menceritakan rasa hatinya padaku. Aku benar-benar bersalah. Aku tidak akan memaafkan diriku jika terjadi apa-apa dengan sayangku. Ya Rabb, hanya kepada-Mu aku memohon. Berilah semangat kepada anakku. Agar ia menjadi tegar dan kembali ceria seperti dulu. Aku tidak peduli dia tidak juara kelas atau tidak berprestasi akademik. Aku hanya ingin dia bisa kuat dalam menghadapi segala permasalahan yang ia hadapi. Aku sangat sayang padanya ya Rabb. Jagalah ia dalam kebaikan cinta-Mu. Aku mohon.”

Air mata Mama mengalir membasahi pipinya. Tanpa sadar, mataku pun berkaca-kaca ingin menumpahkan air mata yang mengkristal. Aku menghampiri Mama dan memeluknya erat-erat. “Mama, aku tidak akan cengeng lagi. Maafkan aku telah membuat Mama sedih. Aku berjanji, aku akan berprestasi. Ma, akan kubuktikan, aku pasti bisa. Aku akan membuat Mama bangga.”

Bandung, 10 Februari 2011

 

Kerja Sembari Kuliah, Mungkinkah?

Catatan Mahasiswa Pascasarjana (Bagian 1)

Oleh: Mahfud Achyar

429096_3152865350840_1549738364_n
Alumni Universitas Padjadjaran, Bandung (2007-2011)
Setelah wisuda sarjana pada November 2011, ada dua hal yang betul-betul saya inginkan: bekerja atau lanjut kuliah?  Kedua pilihan tersebut sebetulnya sangat menggiurkan. Kala itu, saya ingin sekali lanjut kuliah. Saya pikir, menjadi dosen tentu akan sangat menyenangkan. Saya pun mencari informasi beasiswa S2 khususnya beasiswa Dikti yang memang diperuntukkan bagi calon dosen/tenaga akademik. Beberapa teman saya juga melakukan hal yang sama. Wajar, sejak kuliah memang beasiswa tersebut yang kami incar. Kami ingin sekali menjadi dosen di kampus kami. Berada di antara para pemburu beasiswa membuat saya begitu bersemangat dan tidak sabar untuk segera kuliah kembali! Saya pun telah mantap memilih Universitas Indonesia sebagai kampus pilihan untuk menimba ilmu, khususnya di bidang ilmu lingustik.

Akan tetapi, rencana tersebut berubah ketika saya pindah dari Bandung ke Jakarta. Entahlah, kadang saya sendiri merasa tidak yakin apakah rencana tersebut memang betul saya inginkan atau mungkin saya hanya ikut-ikutan. Integritas saya mulai dipertanyakan. Sejujurnya, dari hati kecil saya, hal utama yang saya dambakan yaitu mandiri secara finansial. Mungkin alasan tersebut terkesan klise. Namun begitulah apa adanya. Sejak kuliah, saya sudah terlalu banyak merepotkan kedua orang tua saya. Rasanya wajar bila pada usia yang ke-21 tahun, saya tidak ingin lagi menjadi anak yang menyusahkan. Seharusnya sayalah yang memberikan kontribusi untuk keluarga saya. Secara tegas, saya putuskan bahwa saya harus bekerja! Titik. Untuk urusan kuliah, saya rasa pasti suatu saat akan menemukan jalan yang tidak akan saya sangka-sangka. Tuhan bukankah artisitek yang Maha Hebat?

Lagipula, alasan saya bekerja tidak hanya sebatas untuk mendapatkan lembaran rupiah. Lebih jauh dari itu, saya butuh pekerjaan untuk mengaktualisasikan kemampuan yang saya miliki. Saya ingin menjadi praktisi komunikasi. Sebuah profesi yang sejak SMA sangat saya idam-idamkan. Rasanya akan sangat menarik bertemu dengan banyak orang, mengatur pesan, serta merancang program-program yang kreatif. Kadang, saya tidak bisa tidur hanya karena membayangkan diri saja bekerja dan menjadi bagian dari sebuah tim yang hebat.

Awal tahun 2012, saya mulai mengetuk pintu beberapa perusahaan ternama di Jakarta dengan harapan mereka tertarik dengan riwayat hidup saya kemudian menerima saya sebagai bagian dari perusahaan mereka. Namun nyatanya apa yang saya anggap sederhana (melamar-wawancara-diterima) jauh lebih pelik dan kompleks. Saya ingat betul, waktu itu hampir semua kesempatan kerja saya coba. Mulai dari walk in interview hingga datang ke pameran bursa kerja. Semuanya saya lakoni dengan sebaik mungkin. Bahkan, saya memiliki beberapa akun di situs penjaring kerja dengan perhitungan bahwa peluang untuk mendapatkan pekerjaan akan lebih besar. Berhasil? Belum!

Setiap hari, aktivitas utama yang saya lakukan yaitu mengecek surat elektronik untuk membaca pesan dari perusahaan-perusahaan yang saya lamar. Terkadang saya beruntung mendapatkan telefon dari perusahaan yang tertarik dengan riwayat hidup saya. Namun seringnya saya justru tidak lolos tahap akhir. Kecewa? Sudah sangat pasti. Boleh dikatakan, awal-awal tahun 2012 merupakan masa-masa tersulit dalam hidup saya. Acapkali saya merasa menjadi sangat emosional dan sentimentil. Saya sulit sekali membedakan maksud pesan dari orang-orang di sekitar saya yang acap bertanya, “Apakah saya sudah bekerja”” Perhatian dan prihatin seakan tidak ada bedanya. Sama-sama menyakitkan. Namun apabila dipikirkan lagi sekarang, seharusnya saya tidak perlu mengambil sikap seperti itu. Namun bagaimanapun, saya tidak bisa mengelak bahwa memang pada saat itu hati saya sungguh kacau dan otak saya tidak dapat berpikir secara jernih. Benar-benar tidak karuan! Mudah-mudahan bisa menjadi pengingat untuk saya hingga kapanpun.

Mei 2012. Alhamdulillah, akhirnya saya mendapatkan pekerjaan di salah satu NGO di Jakarta. Sebelum menerima tawaran tersebut, sebetulnya saya juga sudah diterima di salah satu perusahaan media terkenal di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan. Namun saya tolak tawaran tersebut lantaran ada satu alasan yang sangat personal.

Jika boleh bercerita, ketika masa-masa sulit tadi, saya merasa sangat jauh dengan Tuhan. Barangkali harusnya saya bisa lebih dekat dengan Tuhan, berkeluh kesah pada-Nya. Tapi yang terjadi justru saya merasa menjaga jarak dengan-Nya. Suatu kesempatan, saya berdoa kepada Tuhan agar saya mendapatkan pekerjaan yang membuat saya bisa dekat dengan-Nya. Secara sederhana, saya ingin nanti ketika saya bekerja minimal saya bisa menjalankan ibadah sholat lima waktu tanpa halangan berarti. Ya, demikianlah pinta saya pada-Nya. Setelah berpikir cukup lama dan berusaha melibatkan Tuhan dalam setiap keputusan saya. Well, akhirnya saya memilih bekerja di NGO sebagai aktivis kemanusiaan.

Satu tahun lebih bekerja di NGO, banyak kesempatan emas yang mulai berdatangan. Salah satu kesempatan hebat yang tidak akan mungkin saya tepis yaitu kesempatan mendapatkan beasiswa program magister. Ada dua beasiswa yang saya incar, yaitu beasiswa Kemenpora dan beasiswa Medco Foundation-Universitas Paramadina. Kedua jenis beasiswa tersebut memang secara spesial diberikan kepada penggiat organisasi kepemudaan dan aktivis NGO.

Saya tahu mengenai beasiswa Kemenpora sejak kuliah di Unpad. Kebetulan, salah seorang senior saya di BEM pada saat itu menjadi penerima beasiswa tersebut. Saya mendapatkan informasi banyak dari beliau. Untuk informasi lebih detil, Anda bisa bisa baca dengan seksama pada tautan berikut: http://bit.ly/2bWVBOo. Persyaratan untuk mendapatkan beasiswa tersebut sebetulnya tidak begitu rumit. Kita hanya perlu menyediakan dokumen-dokumen yang diminta serta mengikuti seleksi masuk perguruan tinggi untuk program pascasarjana di Universitas Indonesia atau Universitas Gadjah Mada.

Pada saat yang bersamaan, Universitas Paramadina bekerja sama dengan Medco Foundation juga membuka peluang beasiswa bagi aktivis NGO, jurnalis, dan tenaga pengajar. Informasi mengenai beasiswa ini dapat Anda temukan pada tautan berikut: http://bit.ly/2crTvS8. Worth to share yep!

Kedua beasiswa tersebut sejujurnya membuat saya bimbang. Saya seakan berada di persimpangan jalan, saya ragu jalan mana yang hendak saya pilih. Di satu sisi, pihak dari Universitas Indonesia beberapa kali menghubungi saya untuk mengambil kesempatan menjadi mahasiwa program studi Kajian Ketahanan Nasional . Namun di sisi lain, saya sangat tergoda dengan program studi Corporate Communication di Universitas Paramadina.

Sore itu, selepas pulang kantor, saya memantapkan hati saya untuk memilih Universitas Paramadina dengan berbagai pertimbangan. Pertama, saya bekerja sebagai praktisi komunikasi (Marketing Communication). Tentunya jika mengambil jurusan komunikasi maka akan sangat mendukung karir profesional saya. Kedua, saya rasa saya memiliki ikatan emosional dengan Universitas Paramadina. Dulu, saya pernah ingin berkunjung ke sana, namun tidak pernah berkesempatan. Entahlah, apakah itu alasan yang cukup berterima? Namun satu hal yang pasti, Universitas Paramadina sudah diakui keunggulannya dalam menyelenggarakan pendidikan. Apalagi saat itu, idola saya, Bapak Anies Baswedan menjabat sebagai Rektor Universitas Paramadina. Selain itu, setelah saya pikir-pikir ternyata Universitas Padjadjaran dan Universitas Paramadina memiliki kesamaan. Jika disingkat maka sama-sama UP! Aha, mungkin nanti jika ingin kuliah program doktor sepertinya saya perlu mencari kampus yang memiliki singkatan UP.

Oh ya, ada hal yang lupa saya ceritakan kepada tuan dan puan sekalian. Kuliah di Universitas Paramadina memungkinkan kita untuk bekerja sembari kuliah. Jadi pertanyaan pada judul tulisan, “Kerja sembari kuliah, mungkinkah?” Jawabannya sangat mungkin. Possible! Rata-rata beasiswa yang lain mewajibkan penerima beasiswa untuk mengikuti perkuliahan secara reguler (perkuliahan biasanya berlangsung hampir setiap hari dan jam kerja). Namun jika kalian kuliah di Universitas Paramadina, waktu kuliah biasanya dimulai pada pukul 7 malam dan berakhir pada pukul 9 malam (maksimal pukul 9.30 malam bergantung dosen). Anda tertarik mendapatkan beasiswa di Universitas Paramadina? Jika tertarik, pada tulisan berikutnya saya bercerita bagaimana perjuangan saya mendapatkan beasiswa beserta tips-tips yang mudah-mudahan bermanfaat. Viva Academia!

Jakarta, 7 September 2016.